Tuesday, March 21, 2017

stands on its own.





rooftop.

dua cawan styrofoam berwarna puteh berisi air jernih berasap.
di tepinya ada bungkusan 3in1, oldtown hazelnut white coffee mocha. 

"kenapa siang takde bintang?" 
"ha? sebab siang bukan malam. siang adalah siang dan malam adalah malam."

hujung bungkusan 3in1 dikoyak.
isinya dituang masuk ke dalam cawan. ada butir-butir halus yang terbang ditiup angin, lari tidak mahu masuk ke dalam cawan.

"tapi, bintang best."
"then, mau cari bintang di langit siang-siang? cari malam pada siang? come on laa.. setiap langit ada cahayanya masing-masing. malam cahayanya lain. siang cahayanya lain."

bungkusan 3in1 yang sudah kosong ditekan-ratakan, keluarkan udara yang masih terperangkap di dalamnya. bahagian kiri kanan tepinya dilipat menegak masuk ke dalam. bungkusan plastik itu menjadi lebih padat. ia kemudian dicelup masuk ke dalam cawan, digerakkan dalam arah pusingan jam. buih-buih timbul di permukaan dan cuba bergerak ke tepi dinding cawan sebelum satu persatu pecah. perlahan-lahan serbuk kopi dan air panas menjadi sebati.

"hmm.."
"untuk move on, dalam hal apa pun, bukannya cuma berani melepaskan apa yang ada pada apa yang berlalu pergi. tapi, berani juga menerima apa yang ada pada apa yang datang tiba. biarkan waktu berjalan membawa pergi malam dan bintangnya. nanti kau akan belajar bahawa ada pelangi pada siang."

cawan diangkat, sampai ke aras dagu berhenti sebentar, menikmati aroma kopi yang naik meski tidak kelihatan zahirnya. kemudian cawan diangkat sedikit lebih tinggi lalu dihirup isinya. nikmat. cawan diletak semula ke bawah. hirupan pertama tadi meninggalkan lingkaran berwarna coklat terputus-putus, sedikit lebih tinggi daripada permukaan paling atas kopi yang masih berbaki.

sambung skygazing.



Sunday, March 19, 2017

carbon fiber reinforced polymer.






ketakutan mungkin akan menyelamatkan kita daripada kegagalan atau bahkan kekecewaan, tapi, keberhasilan dan kebahagiaan, hanya keberanian yang mampu menyampaikan kita kepadanya. beranilah untuk bahagia. kita tidak akan pernah belajar menghargai cahaya jika selamanya, dari awal hingga ke detik ini, kita hanya berada dalam ruangan yang terang benderang. kita bahkan tidak mahu tahu daripada mana datangnya cahaya yang menerangi itu, yang penting, semua benda kelihatan jelas pada pandangan kita. kita tidak pernah belajar menghargai. sehinggalah kita jatuh dalam kegelapan. ketika itu, sumber cahaya sehalus satu percikan kecil yang terhasil daripada batu yang digeserkan, pun kita akan cuba untuk menjaganya agar tidak terpadam. sungguh, ada begitu banyak matawang di dunia ini, yang digunapakai untuk membeli bermacam perkara. banyaknya sebanyak negara dan kerajaan di dunia ini. nilai matawang saling berbeza, tergantung kondisi geografi dan geopolitik di setiap tempat. kita di sini, wajarlah matawang kita segini dan nilainya begini. mereka di sana, wajarlah matawang mereka segitu dan nilainya begitu. nah, apa pula yang digunapakai untuk berjual beli di akhirat? pahala. dan 'matawang' pahala juga ada banyak, sebanyak ujian yang datang kepada setiap manusia. kita dan jiwa kita begini, wajarlah ujian kita begini. mereka dan jiwa mereka begitu, wajarlah ujian mereka begitu. adil itu bukan selalunya tentang kesamarataan, ia lebih tepat adalah meletakkan sesuatu sesuai pada kedudukannya. hati-hatilah jika ingin menghukum Tuhan dengan mengatakan bahawa Dia tidak adil. 

manusia tidak tahu sedangkan Tuhan maha mengetahui.

___
carbon fiber reinforced polymer, (cfrp) adalah material yang digunapakai sebagai alternatif untuk kukuhkan atau tambah kekuatan pada struktur reinforced concrete, selalunya apabila struktur yang sudah siap, tidak lepas requirement dalam strength test.


Tuesday, March 7, 2017

synderella umbrella.





"sebetulnya, ada banyak pilihan jalan, ada banyak aturan laluan untuk kamu sampai ke sana. tapi, tidak semua jalan akan membawa pengalaman yang sama ketika dilalui. jalan yang itu suasana dan tampilannya begitu. jalan yang ini akan mempertemukan orang begini dengan ceritanya yang begini. jalan adalah pilihan. apa yang akan kamu temukan sepanjang melaluinya adalah kejutan."


itu kata-kata auntie kedai kopi, yang ditemuinya ketika ingin bertanya jalan. setelah mendapat penerangan sedikit sebanyak tentang jalan-jalan yang boleh dilalui, dia pun selesai membuat pilihan jalan dan laluan mana yang akan diterokainya. langit cerah pagi itu adalah peneman perjalanan yang baik. ah, siapa kata langit akan sentiasa cerah?

di tengah perjalanan, dia memilih untuk menaiki beca, biar pengembaraannya lebih klasik.

berbeca sehingga tiba di simpang empat yang menyimpang di pertengahan jalan muntri. berhampiran simpang empat itu ada arca besi nombor tujuh belas dan lapan belas, jika merujuk kepada peta yang dikasi oleh auntie kedai kopi.

dua keping not ringgit, warna hijau dan biru, dihulurkan kepada pakcik beca. tema klasik sudah habis. kembali untuk berjalan kaki lagi.

selesai dua tiga kali menekan punat snap di hadapan arca besi ke tujuh belas. mujur, tidaklah ramai orang yang lalu lalang di situ. mudah untuk mengambil gambar. dan ah, siapa kata langit akan sentiasa cerah? baru mahu bergerak ke arca besi ke lapan belas, hujan tiba-tiba turun. 

tidak punya pilihan lain. dia memutuskan untuk berlegar-legar, berjalan-jalan di sepanjang kaki lima rumah kedai yang ada di sepanjang jalan dengan signboard 'love lane' itu.

dua tiga langkah..
snap gambar..
dua tiga langkah..
tangan dihulur ke luar menyambut butir-butir hujan yang jatuh..

sampailah di kaki lima sebuah rumah kedai yang pintunya terbuka luas. di atas pintu, terpampang papan tanda berwarna merah dengan tulisan kantonis berwarna putih. mujur di bawah tulisan kantonis itu ada juga huruf-huruf roman; 'penang unique art gallery'.

tanpa berfikir panjang, dia terus masuk. dan wow.. semacam masuk ke dalam enchanted forest dalam cerita fairy tale. memasukinya membawa semacam perasaan kagum dan gembira. galeri itu dipenuhi barangan seni dan lukisan yang cantik, indah dan unik.






agak lama juga dia di dalam galeri itu sehingga terlupa bahawa di luar sedang hujan. selesai memilih beberapa barangan untuk dibeli, dia kemudian melangkah keluar. 

"masih hujan.."

dalam pada itu, dia terpandang seorang lelaki berpayung di seberang jalan, bertentangan dengan galeri seni, sedang berbual dengan kucing. berbual? ya, kelihatannya begitu. mulut lelaki itu bergerak-gerak seperti berkata sesuatu kepada kucing. mungkin lelaki itu kucing jadian. mungkin.

sambil-sambil berbual dengan kucing, lelaki itu memerhatikan papan tanda di atas pintu galeri seni, kenderaan yang lalu lalang dan lopak air yang ada di jalan. mungkin lelaki itu sedang membuat kira-kira bagaimana mahu menyeberangi jalan ke galeri seni, dengan cara yang paling selamat.

setelah jalanan di antara rumah kedai yang bertentangan itu lengang tanpa kenderan yang lalu-lalang, lelaki berpayung tadi terus berlari dan melompat-lompat mengelak lopak air. dan sampailah lelaki itu di kaki lima galeri, dengan sneaker dan hujung seluar yang sedikit basah. sepertinya lelaki itu juga sedang mengembara, berjalan-jalan di kota ini seperti dia. alang-alang lelaki itu datang dengan payung, mungkin boleh bertanya kepada lelaki itu di mana dia boleh mendapatkan payung.

"err, maaf ganggu. payung tu beli di mana? dekat-dekat sini ada?"
"oh, payung ni beli di kedai runcit hujung sekali, barisan rumah kedai seberang jalan ni." 
"oh, ok."
"emm. nah. pakai payung ni dulu la kalau mahu pergi ke sana. seberangi jalan ni, hati-hati lopak air, kemudian, jalan terus sampai hujung. jumpa kedai runcit. ada seorang pakcik dalam kedai itu."
"terima kasih. nanti saya pulangkan payung ni. maaf menyusahkan."
"ok saja. saya pun nak singgah masuk galeri ni dulu." 

payung bertukar tangan. mereka berpusing, bergerak dalam arah yang bertentangan. seorang ke arah depan, seorang ke arah belakang. seorang ke arah hujan. seorang ke arah pintu.

lima minit kemudian, lelaki itu keluar semula daripada galeri. lelaki mencari-cari kelibatnya. ah, sudah ada di kaki lima seberang jalan. dia sedang berjalan menuju kedai runcit yang dikatakan lelaki.

"alamak, lupa.. itu payung terakhir yang pakcik tu jual."

paap! lelaki menepuk dahinya sendiri. kemudian masuk semula ke dalam galeri dengan muka bersalah.




---



"miss, lelaki yang tadi, yang bagi saya payung ni, dah pergi?"
"ya, dia masuk kejap je. lepas dia pilih beberapa keping poskad dan minta kirimkan sekali, ada kereta ambil dia. mungkin dia panggil uber. katanya dia nak segera ke jeti."
"payung dia.. hmm.."




---







(sebulan kemudian)


petang itu, balik daripada berkerja, sesampai di rumah sewanya, temannya memberikan dua keping poskad kepada lelaki.

"weyh, ada dua poskad untuk kau."
"ha, dua keping? dari mana?"
seingat lelaki, cuma ada satu poskad yang dikirimnya sendiri ke alamat rumah sewa itu sebulan lepas. ole-ole untuk diri sendiri daripada perjalanannya di kota dalam pulau yang jauh ke utara.
"a'ah. tulisan lain-lain. entah, kau bacalah sendiri."
terus saja lelaki mengambil poskad yang bukan kirimannya sendiri itu. ah, ini poskad dari galeri seni yang sama. dibalikkan poskad itu. ya, bukan tulisannya.

hai!
err, maaf. pertamanya, saya dapat alamat ni daripada poskad yang awak tulis. miss di galeri seni itu yang beritahu tentang poskad awak. sebenarnya, saya mahu pulangkan payung. tapi, kata miss galeri seni itu, awak dah pergi dan payung itu awak bagi saja kepada saya. oh ya, rupanya, payung di kedai runcit pakcik tu pun dah habis.
selepas hujan reda, saya datang balik ke galeri tu. payung awak saya tinggalkan di situ. jadinya, sesiapa yang singgah di galeri itu ketika hujan dan perlukan payung untuk membeli payung boleh pakai payung awak. miss di galeri itu juga setuju untuk payung itu ditinggalkan di situ. 
nah, ini poskad sebagai tanda terima kasih daripada saya. 



[the end]

Tuesday, February 28, 2017

segiempat berisi senja.






kukirimkan sepotong senja ini untukmu alina, dalam amplop yang tertutup rapat, dari jauh, karena aku ingin memberikan sesuatu yang lebih dari sekedar kata-kata. sudah terlalu banyak kata di dunia ini alina, dan kata-kata, ternyata, tidak mengubah apa-apa. 
aku tidak akan menambah kata-kata yang sudah tak terhitung jumlahnya dalam sejarah kebudayaan manusia alina. untuk apa? kata-kata tidak ada gunanya dan selalu sia-sia. lagi pula siapakah yang masih sudi mendengarnya? 
di dunia ini semua orang sibuk berkata-kata tanpa peduli apakah ada orang lain yang mendengarnya. bahkan mereka juga tidak peduli dengan kata-katanya sendiri. sebuah dunia yang sudah kelebihan kata-kata tanpa makna. kata-kata sudah luber dan tidak dibutuhkan lagi. setiap kata bisa diganti artinya. setiap arti bisa diubah maknanya. itulah dunia kita alina. 
kukirimkan sepotong senja untukmu alina, bukan kata-kata cinta. kukirimkan padamu sepotong senja yang lembut dengan langit kemerah-merahan yang nyata dan betul-betul ada dalam keadaan yang sama seperti ketika aku mengambilnya saat matahari hampir tenggelam ke balik cakrawala.
--sepotong senja untuk pacarku. (karangbolong-jakarta, 1991)






senja yang kau kirimkan sudah kuterima, kukira sama lengkap seperti ketika engkau memotongnya di langit yang kemerah-merahan itu, lengkap dengan bau laut, desir angin dan suara hempasan ombak yang memecah pantai. ada juga kepak burung-burung, lambaian pohon-pohon nyiur dalam kekelaman, sementara di kejauhan perahu layar merayapi cakrawala dan melintasi matahari yang sedang terbenam. 
aku pun tahu sukab, senja yang paling keemas-emasan sekalipun hanya akan berakhir dalam keremangan menyedihkan, ketika segala makhluk dan benda menjadi siluet, lantas menyatu dalam kegelapan. kita sama-sama tahu, keindahan senja itu, kepastiannya untuk selesai dan menjadi malam dengan kejam. manusia memburu senja ke mana-mana, tapi dunia ini fana sukab, seperti senja. 
kehidupan mungkin saja memancar gilang-gemilang, tetapi ia berubah dengan pasti. waktu mengubah segalanya tanpa sisa, menjadi kehitaman yang membentang sepanjang pantai. hitam, sunyi dan kelam. 
rupa-rupanya dengan cara seperti itulah dunia mesti berakhir.
--jawaban alina. (pondok aren, sabtu, 10 febuari 2001)






kini tinggal surat terakhir, yang rasanya tiba-tiba menjadi berat sekali. anak-anak desa yang sedang menggembala kambing, ikut berkerumun ketika aku mengambil surat dari dalam tas di boncengan. 
"cahaya! cahaya!" teriak mereka. 
mereka berkumpul dan menatapku dengan mata bertanya-tanya. kuambil amplop itu, berat juga untuk ukurannnya, malah berat sekali. heran aku bisa kuat membawanya selama ini. rupa-rupanya ada celah yang terbuka. petugas federal express di kota di mana pelangi tidak pernah memudar itu kurang teliti merekatkan penutup amplop. payah. itulah kalau kerja sudah menjadi rutin, tidak terpikir bahwa surat bukanlah sekadar surat. 
sebuah surat adalah pesan, kandungan rohani manusia yang mengembara sebelum sampai tujuannya. sebuah surat adalah sebuah dunia, di mana manusia dan manusia bersua. itulah sebabnya sebuah surat harus tertutup rapat, pribadi dan rahasia, dan tak seorang pun berhak membukanya. masalahnya, surat ini sekarang sudah terbuka, dan aku yang dengan tidak sengaja menengok ke dalamnya bagaikan langsung tersihir. 
"awas pak! jangan masuk! itu senja!" anak-anak itu berteriak. 
aku tidak ingin masuk, tapi aku tersedot ke dalamnya.
--tukang pos dalam amplop. (pondok aren, senin, 26 febuari 2001)





____________________
*petik daripada kompilasi tulisan seno gumira adji darma, dalam buku terbitan gramedia pustaka utama, yang tajuknya ialahhh 'sepotong senja untuk pacarku', pada bahagiannn 'trilogi alina'. 


Saturday, February 4, 2017

bookmarked page.




kali pertama aku terjumpa denganmu adalah ketika hari hujan, di cafe perpustakaan kota. aku dengan tidak sengaja terpandang kau yang menolak pintu kaca cafe, selepas menyapu pergi butir-butir hujan yang melekat pada jacket cardigan berwarna biru gelap, di hadapan pintu kaca itu. di tangan kirimu ada sebuah buku, yang ditulis oleh penulis sama buku yang sedang aku baca ketika itu. ya, kita membaca buku yang berbeza tapi ditulis oleh penulis yang sama. kau menempah secawan honey lemon tea. kemudian kau duduk dan mula membaca. seperti aku, kau juga baru mula membaca buku itu, masih tidak sampai suku buku habis dibaca. 
dua hari kemudian, ternyata kau juga bertandang lagi ke cafe itu seperti aku. mungkin kau juga suka idea reka bentuk dalaman cafe itu. kita sama-sama masih tetap membaca buku yang sama seperti hari pertama itu. ah, maafkan aku jika aku terlalu sering memerhatikanmu. aku hanya tertarik pada buku di tanganmu itu. aku penasaran ingin tahu, seperti apa cerita yang ditulis oleh sang penulis di buku itu? apakah lebih kurang saja kisahnya dengan buku yang aku baca ini atau sebenarnya jauh berbeza? cerita di buku yang manakah lebih menarik, buku yang itu atau buku yang ini? kau kelihatannya begitu khusyuk membaca buku itu.
jarum jam waktu- matahari(siang) dan bulan(malam)- terus berpusing di bulatannya- bumi(langit). sudah seminggu berlalu. cafe itu masih tetap kita singgahi jika berkunjung ke perpustakaan. dan buku daripada penulis yang sama itu, masing-masing masih kita bawa bersama untuk dibaca. tapi, aku perasan, ada tanda yang kau tinggalkan di salah satu mukasurat buku yang ada padamu. pelekat berwarna jingga yang separuhnya nampak jelas tertonjol keluar di antara helaian-helaian kertas. dan bacaanmu tidak pernah melepasi mukasurat bertanda itu. setelah habis di mukasurat itu, kau selak kembali mukasurat sebelum-sebelumnya, bukan mukasurat selepasnya. dan hal itu kau ulang. aku tidak pasti, apa yang menyebabkanmu berbuat seperti itu. mungkin kisah dari permulaan mukasurat pertama sehingga ke mukasurat itu terlalu indah dan seronok untuk dibaca berulang kali. atau mungkin ada konflik atau persoalan  pada plot cerita tulisan penulis yang masih belum kau fahami, dan kau cuba menghuraikan kekeliruanmu dengan membacanya semula dari mukasurat pertama. 
dan hari itu, aku yang sudahpun hampir ke mukasurat pertengahan, menutup buku dan menghentikan sebentar pembacaanku. mungkin kisah yang aku baca tidak serumit kisah yang kau baca itu. aku kemudian masuk ke dalam perpustakaan dan pergi ke kaunter pustakawan. aku bertanya kepada mereka jika waktu peminjaman buku boleh dianjak dari tempoh asal selama dua minggu, dan mereka berkata, "maaf, tidak boleh."

Thursday, February 2, 2017

write it down.













"i know you have seen things you wish you hadn’t. you have done things you wish you could take back. and you wonder why you were thrown into the thick of it all-why you had to suffer the way you did. 
and as you are sitting there alone and hurting, i wish i could put a pen in your hand and gently remind you how the world has given you poetry and now you must give it back."  

--lang leav, memories; poetry, page 9.










Thursday, January 26, 2017

enchanted forest.





setting macam biasa lah; hujan. haha.

kedai runcit di simpang jalan.

"pakcik, ada jual payung?" 
"ada. tengok dekat hujung rak ketiga, paling sudut." 
"ok. oh ya, maaf pakcik. basah sikit. terpijak lopak air tadi." 
"takpa. masuk je. ini mesti terpijak lubang depan signboard tu kan? tak tahu bila kontraktor dari majlis perbandaran akan datang buat kerja, turap balik lubang tu. sudah buat report minggu lepas."
"a'ah. lubang tu."






"berapa ringgit pakcik?" 
"sepuluh ringgit tujuh puluh sen." 
"ok, jap.. nah."

sekeping not ringgit warna merah dan sekeping not ringgit warna biru bertukar tangan. jemari pakcik laju menekan butang-butang pada mesin teller. trakkk.. laci wang terkeluar. not ringgit merah di letakkan di kotak kedua. not ringgit biru diletakkan di kotak kelima. tiga keping syiling berdiameter 19.4mm dikeluarkan dari kotak kecil. 

"kamu tahu? kamu memang akan selalu jatuh, emm, jatuh cinta. pada jalanan kehidupan dunia yang kamu lalui, ada lubang-lubang tempatnya kamu jatuh cinta, ketika kamu menapakinya sama ada sengaja atau tidak sengaja. di antara itu, ada yang cuma lubang kosong dan gelap, dan kamu harus berusaha keluar dari situ sesukar apa pun caranya. untuk apa menetap di situ? perjalanan kamu harus diteruskan, kan? 
kemudian akan ada masanya kamu jatuh di lubang yang akan membawamu ke sebuah tempat yang asing; sebuah taman di bawah tanah yang indah dengan nuansa yang damai. 
kamu mungkin akan bertemu dengan seseorang yang juga sedang sesat terjatuh di situ, sama seperti kamu. kalian akan saling berkenalan dan sama-sama berkerjasama mencari jalan keluar dari taman itu, kerana walaupun taman itu indah, hidup di dunia tetaplah sebuah perjalanan, bukan destinasi akhir. 
jika kalian berjaya, kalian akan meneruskan perjalanan kalian bersama, bukan lagi perjalanan masing-masing, kerana jalanan di hadapan kalian itu cuma ada satu, menuju ke destinasi yang kalian sepakati bersama; syurga."

muka terpinga-pinga, tapi mengangguk-angguk mengiyakan.

syiling bertukar tangan.






"oh ya, emm, ini  jalan apa pakcik?" 
"sini? yang sebelah kiri? lebuh chulia." 
"jalan depan ni?" 
"love lane." 
"hmm, okay.. betullah kot jalan ni." 
"mahu ke mana?" 
"art gallery."
"oh, depan lagi." 
"orait. terima kasih pakcik."
"sama-sama. hati-hati ya, jangan terpijak lopak lagi."

papp.. buka payung. 
senyum, angkat tangan ke arah pakcik.

jalan. 

Sunday, January 22, 2017

sundae.







kalau saia, hidup akan jadi lebih menarik dan seronok apabila kita tidak menghadkan sesuatu perkara kepada kerangka-kerangka tertentu. seperti panas dan hujan tidak hanya untuk menjelaskan cuaca, kopi dan teh bukan sekadar minuman, membaca tidak semestinya buku atau menulis tidak semestinya dengan huruf dan perkataan. cuba bukakan tembok yang menjadi limitasi sangkar fikiran kita. lepaskan fikiran dan imijinasi kita berlari bebas. kemudian tunggu dan lihat apa yang dibawa pulang mereka nantinya.



...




ok, cuba yang ini.





newton's third law,

for every action, there is an equal and opposite reaction. the statement means that in every interaction, there is a pair of forces acting on the two interacting objects. the size of the forces on the first object equals the size of the force on the second object.






faham kah pernyataan tu? hmm, lantaklah anda faham ke tidak. haha. ok, begini, kita try kasi simple; setiap action, pasti ada reaction. contohnya dalam fizik, kalau kita sedang berjalan pakai sneaker adidas stan smith saiz tujuh kaler putih berstrip hijau, sebenarnya ada interaction yang berlaku antara tapak sneaker tu dengan permukaan jalan yang kita pijak. interaction yang berlaku antara keduanya adalah daya geseran(friction force) dari dua arah yang berbeza. action-nya ialah tapak kasut mengenakan daya geseran ke arah belakang, kemudian permukaan jalan mengenakan daya geseran yang sama tapi ke arah depan sebagai reaction-nya yang akhirnya menolak kita bergerak ke hadapan. 

masih ndak faham kan? ah, ndak reti la mau eksplain. maafkan saia.





ndak pa, sekarang kita tarik keluar newton's third law ini keluar daripada kerangka fizik. ingat key point-nya, setiap action mesti akan ada reaction. setiap action mesti ada reaction. action = reaction. contohnya lagi seperti yang kita buat sekarang ini. tulisan ini adalah action dari saia, dan ketika anda membacanya sebagai reaction, hakikatnya kita telah melengkapkan newton's third law. whoa, high five dude!



...





adalah menjadi keinginan terbesar kita untuk hidup sebagai orang yang bahagia. kan? sehari-hari kita berjalan ke sana-sini bertemu orang-orang yang hidupnya, pada pandangan kita, mereka bahagia. berlari-lari di laman sosial, kita juga melalui kisah orang-orang yang kita kenal, kisah yang mereka pilih untuk dikongsikan kepada dunia, kita yakin bahawa mereka sedang menjalani hidup yang bahagia.

sedangkan kita? sudah bahagiakah kita?

:)




baca balik yang tadi, kan 'for every action, there is an equal and opposite reaction'? mungkin yang kita lakukan sehari-hari hanya menunggu untuk sebuah reaction yang entah akan datang bila dan dari mana? 

kenapa tidak kita yang memulakan action, dan yakin akan ada reaction yang pulang menuju ke arah kita? yakinkah kita bahawa membahagiakan orang lain adalah cara mudah untuk kita sendiri menjadi bahagia? yakinkah kita bahawa sebanyak mana kebahagiaan yang kita berikan kepada orang lain, maka sebanyak itu pula kebahagian yang akan pulang kepada kita?

yakinkah kita bahawa hukum alam, sunnatullah, tidak akan pernah menipu kita?












selamat mencuba!



Friday, January 13, 2017

i'm running out of ink.






sore di hari-hari kebiasaan.

"sudah buka?" 
"ya, come in. have a seat."
"thank you." 

ruangan kafe ini cuma aku sendiri yang bertandang. tapi, ia sebenarnya penuh kalau melihatnya dalam dimensiku. ruangan kotak fikiranku sudah penuh terlalu padat. jadi, aku menjemput semua yang ada di fikiranku untuk duduk memenuhkan ruangan kafe ini sementara aku menyusun semula atur letak mereka di dalam ruangan fikiranku. barangkali akan ada lagi pendatang baru, jadi dari semasa ke semasa aku perlu menyemak semula availabiliti ruang yang ada, apa perlu dilebar-luaskan atau bagaimana.

"sendiri?"
"ya."

ah, sebenarnya tidak. aku datang dengan orang-orang yang terlanjur aku tumpangkan di bucket belakang kenderaan hatiku. mereka sedang bergegas turun dari situ. kasihan mereka, bucket itu terlalu kecil untuk menampung sejumlah ramai orang-orang. kalian lebih baik tinggal di sini, jangan mengikutiku lagi selepas ini.

"minum?" 
"emm, cappucino ada?" 
"ada. hot or iced?"
"hot." 
"orait."
"eh, kejap. iced. sorry."
"ok, no problem."

hot tukar jadi iced. musim hujan sepertinya hampir habis. kebelakangan ini, hari-hari berlalu dengan matahari yang membahang, mungkin sedang membakar rindunya dan api itu naik marak. tapi, perasaanku masih banjir. hujan belum berhenti di sini. bot penyelamat berlari ke sana sini menyelamatkan mana-mana yang hampir tenggelam lemas.





"photographer?" 
"bukan. just a hobby."

mungkin melihat kamera hitam canon dan kamera instax fujifilm, yang aku letakkan keduanya di atas meja, ditambah dengan beberapa keping gambar dari kamera instax yang aku belek-belek.

"a writer?" 
"absolutely no."

ah, itu datang dari mana?

"you look like one."
"oh, really? who is a writer?"
"those who write. and you're writing right now. inside your mind."
"err, haha. maybe."
"you should print it out later."
"not sure about that. my printer had already running out of ink. is there any computer shop nearby?" 
"seberang jalan. opposite of this cafe."

itu jak la. apa aku merepek ni?