Wednesday, May 25, 2016

ruang.













membaca status lisdayanti seorang adik dari aceh membuat saya ingin menuliskannya lebih panjang lagi dalam versi saya. 
"ku ijinkan kamu masuk kedalam hatiku. tapi kenakan alas kaki. sebab seseorang pernah pecahkan piring dan gelas di dalamnya, bisa jadi kamu terluka.." 
begitu kira kira statusnya, terbayang oleh saya bahwa kita semua memiliki masa lalu, untuk masa lalu yang bahagia bisa kita sebut kenangan dan masa lalu yang luka tetap saja kita sebut itu luka. lalu seiring dengan perjalanan manusia, kedua anak adam akan bertemu dan disatukan dengan manusia yang baru, bersatu atas nama cinta dengan membawa kisah masa lalu, atau lebih tepatnya membawa luka masa lalu.. 
ada dua pilihan, menerima masa lalu sang cinta, lalu sama sama melangkah dan melupakan segala luka, atau tetap membawanya lalu memberikan stempel keburukan pada calon pasangan, mana yang lebih bijak? melanjutkan lalu membangun cinta baru, atau melanjutkan tetapi terus mengungkit ungkit luka sang cinta.. 
iya, kita hanya manusia tempatnya salah, tempatnya ujian, kesalahan masa lalu sudah terjadi, semoga bisa tertutup, dan melanjutkan hidup sebagai cinta yang terterima bukan diberi stempel baru atas luka masa lalu, semoga kita semua mampu menciptakan cinta, menyatukan serpihan serpihan menjadi utuh kembali.. 
-- fb rindu.















semua orang memiliki bayang-bayang(kegelapan). mungkin kita berfikir kita tidak akan pernah dapat lari daripada bayang-bayang selamanya. ya, memang. aku setuju itu. aku juga tidak pernah dapat lari daripada bayang-bayangku sendiri. kadang memilih untuk masuk ke dalam ruang gelap yang tertutup, kerana dalam ruang gelap tidak akan kelihatan bayang-bayang.

tapi, hari ini baru aku menyedari hakikat ini; bayang-bayang adalah tanda bahawa cahaya sedang menyuluh kita.

-- aku.














it’s easy to photoshop a perfect filter. it’s easy to look beautiful in the sun. in good lighting. when things are going smooth. in your comfort zone. but if you really want to know a person. it’s not about seeing them at their best. it’s about seeing them at their worst. it’s about seeing them when they’re hungry, and tired, and angry. when they’re hurt, when they’re in pain, when they’ve been offended. when they’re late or in a hurry or stressed out. when they’re scared. when they are absolutely terrified. see them when they’re broken, and you have truly seen them. 
-- yasmin mogahed.
















if a person falls into the same sin a hundred times or a thousand times — or even more, and he repents after each time, his repentance will be accepted and his sins nullified. even if he was to repent after *all* his sins just one time, his repentance would still be sound. 
-- imam an-nawawi.










Tuesday, May 17, 2016

surat-surat tujuhbelas (vii).





bismillah.
assalamualaikum tujuhbelas. kabare? 
sungguh, kita mudah untuk belajar nilai masa jika kita bertanya pada orang yang tepat. jika mahu tahu berapa nilainya sesaat, tanyakan pada orang yang ditimpa musibah kemalangan, hanya kerana kelalaian sesaatnya dalam pemanduan. jika mahu tahu berapa nilainya satu jam, tanyakan pada mereka yang terlepas tiket perjalanan ke destinasi jauh, hanya kerana tersilap memilih jalan yang macet menuju terminal berlepas. jika mahu tahu berapa nilainya sebulan, tanyakan pada orang yang terpaksa melalui dan mengulangi semula proses belajar dari awal selama sebulan untuk kembali menduduki ujian sama yang mungkin dia kurang bersedia pada percubaan pertamanya. jika mahu tahu berapa nilainya masa setahun, tanyakan pada pengendali projek pembinaan yang mengalami kerugian ribuan malah jutaan wang, hanya kerana gagal mengawal dan mengatur kemas jadual kerja yang akhirnya mengakibatkan penundaan. jika mahu tahu berapa nilainya sebuah kehidupan, tanyakan pada orang yang telah ditinggalkan selamanya (tidak, hanya sementara, mereka akan bertemu lagi di syurga nanti) oleh seseorang yang paling dicintainya, siapa lagi kalau bukan ibunya sendiri, tanpa dia merasa sempat untuk memberi yang terbaik kepada ibunya sepanjang hayatnya. cubalah bertanya pada orang-orang seperti ini jika ingin belajar bagaimana menghargai masa dan kesempatan.

...

tujuhbelas,  
setiap orang punyai definisi kebahagiaan masing-masing. atau lebih mudah, mungkin bukan 'definisi', tapi 'punca' kebahagiaan mereka masing-masing. iya, menurut aku ianya begitu. seperti seorang guru yang menemukan kebahagiaan pada setiap kali muridnya beroleh keputusan yang baik, seperti seorang penjual bakso tepi jalan yang disinggahi orang yang lalu-lalang lantas bertanya, "baksonya masih ada mas? mau dua mangkuk" ketika hari sedang hujan, seperti seorang bibliophiler bertemu buku kesukaannya setelah mencarinya sekian lama di beberapa toko buku seluruh kota, seperti seorang introvert kembali ke ruangan senyapnya setelah hari yang panjang berurusan dengan pelbagai manusia, seperti seorang ibu yang mendodoi tidur anak kecilnya yang masih belum mengerti apa-apa tentang dunia, seperti jari-jari yang ingin sekali berdansa di atas huruf-huruf yang kemudian akalnya bertemu idea untuk menulis sesuatu, atau seperti seseorang yang mengetahui namanya disimpan kemas dalam ruangan paling istimewa untuk dihuni, yakni dalam doa-doa orang lain. 

tujuhbelas,   
iya, bahagia itu sungguh subjektif pada setiap orang. ia bergantung kepada siapa yang sedang mencarinya, bagaimana kondisi hati mereka ketika mencarinya, dan di mana mereka mencarinya. apa yang menurut kita adalah kebahagiaan, mungkin tidak termasuk dalam daftar kamus bahagia orang lain. begitu juga, sesuatu yang nampak sederhana, perkara yang menurut kita biasa-biasa saja, mungkin adalah kebahagiaan besar untuk orang lain. begitulah, bahagia itu sungguh subjektif jika mahu ditanyakan pada setiap orang. justru, kerana bahagia itu sungguh subjektif, kita tidak perlu pusing memikirkan bagaimana untuk menjadi bahagia. bahagia tidak punya skema khusus. kita bebas untuk menjadi bahagia versi kita sendiri. jangan pernah mahu bahagia kita dikongkong oleh pandangan atau cakap-cakap orang lain. mereka dengan bahagia definisi mereka. kita juga dengan bahagia definisi kita sendiri. setuju ya? 

tujuhbelas,  
sebenarnya, menjadi manusia bahagia tidaklah sukar. setelah kita yakin bahawa setiap orang memiliki definisi bahagia masing-masing, apa yang kita perlu yakini seterusnya pula ialah, ada banyak hal-hal kecil yang mampu menjadi tunas bunga kebahagiaan dalam taman hati kita yang mungkin sedang murung. andai saja kita mahu memberi perhatian kepada perkara-perkara halus dan seni yang berlintas langsung di sekeliling kita, pasti kita akan menemukan pelbagai hal yang indah. perhatikan liuk-lentuk hujung batang pepohonan yang menari dan jatuhan dedaunan kering dari dahannya, ditiup angin yang tidak kelihatan. perhatikan senyuman gembira bersahaja orang-orang yang tidak kita kenali meski dalam kepenatannya berkerja seharian. perhatikan keindahan bunga mekar dari pohon yang tumbuh di tempat-tempat yang tandus seperti di rekahan konkrit tepian jalan. perhatikan kata-kata dalam tulisan orang yang gigih bangkit dari jatuhnya. perhatikan cahaya matahari yang tetap akan menembusi sampai ke bumi meski betapa banyak awan mendung yang menutup gelap ruangan langit. cubalah perhatikan hal-hal seperti itu. tidak butuh masa yang banyak, cuma butuh pandangan yang lebih peka, seni, luas dan mendalam. dengan latihan yang berterusan, pasti akan mahir nantinya.

tujuhbelas, 
bukahkah Tuhan terlebih dahulu telah mendefinisikan 'bahagia' yang sebenar? di mana lagi kalau bukan dalam kitabNya; al-quran. ya, kamu tahu kan bagaimana ayatnya? ya, yang itulah; dalam surah ke-tiga belas, pada ayat ke-dua puluh lapan. kamu benar. jelas kan? hanya dengan mengingati Allah, hati akan menjadi tenang. itulah kebahagiaan; hati yang tenang, kan? nah, kembalikan semua fikiran dan perhatian kita kepada Tuhan. cari dan temukanlah 'ayat-ayat' Tuhan pada setiap hal-hal halus dan seni yang berlintas langsung di sekeliling kita. pada perkara-perkara kecil ini, rasakanlah kebesaran Tuhan yang maha mampu mengatur alam dengan saksama. saksikan betapa Tuhan itu maha mengasihani, menyayangi dan pemurah kepada setiap hambaNya, sentiasa mahu menerima taubat dan sentiasa menjamin rezeki buat kita. hayati betapa indahnya Tuhan yang menciptakan segala yang ada di dunia ini termasuklah manusia-manusia indah yang kita sayangi; ibu bapa, keluarga dan teman-teman baik kita.

... 

hanya setakat ini yang aku mampu kongsikan pada naskhah ke-tujuh ini. sungguh, masih banyak celanya berbanding baiknya tulisan ringkas ini. kurang lebihnya, aku mohon maaf atas setiap kata-kataku dan semoga Tuhan mengampuni dosa-dosa kita. hidup akan terus berjalan selagi kita belum disapa izrail atau matahari bangun dari barat. sehingga itu, kita akan sentiasa berada dalam dewan peperiksaan, diuji dengan pelbagai persoalan. oleh itu, mahulah kita agar sentiasa belajar. kita masing-masing pernah melayari lautan dan terbang di langit kehidupan yang berbeza. kita juga, masing-masing pernah merasakan kedinginan hujan dan kepanasan matahari yang berbeza ketika melalui itu semua. semestinya, ada hal yang berbeza yang telah kita masing-masing temui di sepanjang itu. aku mohon, ajari aku jika ada sesuatu yang aku tidak tahu dan kau tahu tentangnya. kita dijadikan dengan segala perbezaan dan melalui hal yang berbeza dalam perjalanan hidup adalah agar kita saling belajar kemudian melengkapi kekurangan masing-masing, kan? sampai jumpa lagi di pertemuan seterusnya.

sekian.
 | tujuh belas mei dua ribu enam belas. 

Tuesday, May 10, 2016

sederhana berfikir.




   sebenarnya kita boleh hidup sebagai manusia. mengapa kita akan putus asa? marilah kita berfikir sederhana. kita pun tidak disuruh memikul perkara-perkara yang tidak terpikul. yang diperintahkan kepada manusia, ialah perkara-perkara yang sesuai dengan manusia. walau kita berfikir berat namun dunia ini tidaklah akan selesai di tangan kita sendiri. 
   fikiran sederhana menimbulkan tawakkal, fikiran sederhana menimbulkan cita-cita yang mulia. tawakkal tonggak kepercayaan dan iman. cita-cita yang suci menghindarkan kepercayaan yang datang kerana menurut sahaja kepada fikiran dan pendapat nenek moyang dan taklid. 
   iman, kepercayaan yang teguh, itulah yang menguatkan fikiran. membatas fikiran sehingga tidak keluar dari batas yang harus dilaluinya. ia percaya bahawa ia dijadikan tidak dengan sia-sia. lantaran itu sentosalah hatinya dan tenteramlah semangatnya. dia akan hidup suci murni, laksana kehidupan bunga, kayu-kayuan dan sekalian makhluk. 
   imanlah yang menimbulkan semangat baru dalam kemajuan dan langkah manusia. iman yang menimbulkan keyakinan mencari kehidupan dan rezeki, terutama iman kepada takdir. orang beriman percaya meskipun rezeki itu berada dalam mulut macan, kalau tersedia buat dia, meski jatuh ke tangannya, itulah dia berkerja dan giat mencari rezeki. dan dia percaya bahawa kalau tidak binasa kata Tuhan, walaupun seluruh isi alam berusaha hendak membinasakan, tidaklah akan binasa. dia percaya bahawa rezekinya tersedia di bawah naungan pedangnya sendiri. dia diberi dua tangan, dua kaki, sepuluh jari, dua mata, dua telinga dan satu kepala yang dipenuhi otak, adalah untuk berfikir dan berikhtiar, berusaha dan usahanya itu tidaklah akan sia-sia. sebab itu cita-citanya tumbuh dengan subur. 
   cita-cita ialah percaya penuh akan masa depan. hidup adalah kumpulan keinginan, cita-cita usaha dan buah hasil. sekali-sekali tidak dapat dipisahkan. jalan hidup mempunyai permulaan, pertengahan dan hujung.

 ---(tulisan prof dr. hamka. petik dari buku falsafah hidup, dalam bab sederhana berfikir, halaman 224-225.)


Sunday, May 1, 2016

labour day's rants.





taman unibersiti.

di simpang empat dengan lampu isyarat. kawasan itu terbahagi kepada empat quadran. quadran pertama adalah gedung pasaraya aeon, yang juga terdapat toko buku mph. mengikut putaran jam, di quadran kedua adalah stesen minyak petronas yang kfc melekat di tepinya. dalam petronas ada mesin teller automatik yang disediakan bank cimb, maybank dan rhb.

quadran ketiga, adalah deretan rumah kedai, yang paling hujung berdekatan lampu isyarat adalah kedai motor sym, dulu pakai tagline 'safee yang menunggang' bersempena era kegemilangan bola sepak malaysia yang baru memenangi afc suzuki cup ketika itu dan safee sali adalah superstarnya kerana menjadi penjaring terbanyak kejohanan. penuh billiboard tepi jalan iklan sym muka safee sali. kemudian ditambah pula dengan tagline baru, 'syamsul yang mencelah' ambil nama syamsul yusof. itu saya tak tahu bagaimana kisahnya dan dah jarang tengok billiboard sym. entah sekarang apa pula tagline terbaru. 'sahlan yang menulis' mungkin? eh, siapa sahlan? ah, lupakan. 

quadran keempat adalah taman rekreasi. tak ada cerita sangat sebab baru sekali dua datang situ. selebihnya cuma lalu saja.


oh ya, kembali ke quadran ketiga. dalam deretan mengunjur ke bahagian sebelah kanan kedai motor sym, paling hujung sekali adalah kilang memproses kiub ais. ya, kiub ais. bila difikir-fikir, kiub ais je kot. budak-budak buat di rumah pun jadi. isi air dalam bekas, masukkan dalam freezer peti ais, biar semalaman, besok dah keras. tapi, benda simple macamni boleh jadi bisnes besar-besaran. entah, tak reti jugak, saya bukan otak bisnes. baru-baru ni kilang tu kebakaran. tak teruk sangat la. masih mampu beroperasi lagi rasanya. tapi, bila difikir-fikir, kilang ais terbakar. ya, kilang ais kawan-kawan. nampak tak? ha, say no to global warming.

masih di quadran ketiga. ada ruang parkir besar antara jalan dengan bahagian kanan dan hadapan kedai motor sym. setiap petang  hingga lebih kurang selepas isyak, ada lori kecil yang buka premis jual nasi lemak berlauk. nasi lemak anggerik namanya. sedap dan lazat berkrim. eh, mana ada krim. belum pernah lagi jumpa nasi lemak cheese. nasi lemak anggerik jual nasi lemak dengan aneka lauk pilihan.  dari telur mata sapi, ayam goreng kosong, ayam masak merah, sotong masak apa ntah tapi sedap, daging masak apa ntah tapi sedap jugak, dan sambal yang menggigit. 

gerai nasi lemak anggerik tu dikendali oleh dua orang brader. diorang ada uniform 'nasi lemak anggerik'. diorang berkerja dalam synchronizing yang baik. ada dua tugas utama, satu layan pelanggan memilih lauk untuk nasi lemak mereka dan satu lagi siapkan air pesanan mereka. ok, ceritanya saya on the way balik kerja. lepas keluarkan duit dan isi minyak di petronas di quadran kedua, sambil tunggu lampu merah bertukar hijau, saya terpandang kedai ni. dah saya putuskan untuk singgah sebab malas nak tunggu lama dekat restoran faiz tomyam sorang-sorang yang sebenarnya tidak jauh dari situ, berjarak hanya satu selekoh pendek.

done mukaddimah.

"bro, makan ke bungkus?" 
"bungkus."

brader nasi lemak ambil satu kemasan surat khabar yang berlapik kertas minyak yang telah disiapkan dalam kuantiti banyak. buka penutup bekas nasi yang diperbuat daripada kayu, asap keluar berkepul-kepul.

"air nak bro?" 
"teh ais." 
"ikat tepi ke bungkus?" 
"bungkus."

brader di jabatan lauk tu pandang beregunya di jabatan buat air pada bahagian belakang gerai.

"weh, teh ais bungkus satu." 
"ok."

brader pusing balik ke depan.

"baru balik keje ke bro?" 
"ya."

siap cedok nasi, brader alih perhatian kami berdua kepada lauk.

"lauk apa bro?" 
"emm, jap ea."

hidup memang komplikated la, kadang nak buat pilihan lauk pun susah, lepas round setiap periuk lauk-lauk ambil feeling, akhirnya jari tunjuk pilih ayam masak merah. brader laju ambil sudip periuk lauk ayam masak merah. keluarkan bahagian dada. kuahnya jatuh meleleh, mengalir ke ladang nasi.

"keje kat mana bro?" 
"nusajaya." 
"ouh. keje apa kat sana?" 
"err, buat bangunan. susun batu-bata."

lepastu, tangan brader capai senduk kecil. sebelum ceduk masuk, brader tanya dulu.

"timun. kacang. boleh?" 
"boleh." 
"sambal?"
"boleh." 
"lauk ini je ea? takde nak tambah lagi?" 
"ya. ok, itu je."

lincah tangan brader kemaskan bungkusan jadi piramid dan akhir sekali ikat dengan getah merah.

"penat tak kerja buat bangunan?" 
"err.."

belum sempat jawab, brader sambung lagi sambil ketawa kecil.

"mestilah penat kan? mana ada kerja tak penat. kerja macam ni pun penat." 
"ya. iya. haha."

siap. nasi lemak siap. teh ais bungkus pun siap.

"berapa?" 
"tujuh ringgit bro."

not ringgit merah bertukar tangan. dibalas dengan tiga not ringgit biru. dua-dua pun ucap terima kasih. dua-dua pun ucap sama-sama. selesai, gerak balik rumah.

selamat hari pekerja kawan-kawan! semoga semangat selalu.. :)