Friday, November 20, 2015

we're all.





we're all hoping, we're all hopeless
we're all thorns and we're all roses
we're all looking down our noses at ourselves
we're all flawed and we're all perfect
we're all lost and we're all hurting
and just searching for somebody to love



   apabila manusia-manusia introvert itu jatuh cinta, mereka tidak pernah menampakkannya terang-terangan pada dunia, tidak pada sesiapa pun. mereka akan cuba menyembunyikannya begitu kemas dalam perkara-perkara yang mereka paling suka. jika dia adalah pencinta kamera, cuba perhatikan foto-fotonya. jika dia adalah penyuka huruf dan kata-kata, cubalah baca tulisan-tulisannya. jika dia adalah penyuka earphone yang disambung pada empitri, cuba dengarkan lirik pada lagu lagu dalam playlistnya. atau mungkin pada buku yang dijinjitnya ke mana saja jika dia adalah penyuka bau kertas.

      mereka begitu.



we're all liars, we're all legends
we're all tens, that want elevens
we're all trying to get to heaven, but not today
we're all happy, we're all hatin'
we're all patiently impatient
and just waiting for somebody to love


we're all good, but we ain't angels
we all sin, but we ain't devils
we're all pots and we're all kettles
but we can't see it in ourselves
we're all livin' 'til we're dying
we ain't cool, but man, we're trying
just thinking we'll be fixed by someone else



   gudang buku(baca; perpustakaan) adalah tempat temujanji paling strategik bagi orang-orang introvert. tempat temujanji yang tidak perlukan suara yang banyak atau tatap mata yang panjang kerana masing-masing akan tenggelam dalam buku. mereka senang lebih banyak berbicara dalam bahasa diam. 

"so, this is our last day here." 
"how fast time flies.." 
"apa plan kau lepas ni?"
"hmm.. tak tahu lagi. kau?" 
"baca buku. menulis. dan mungkin travel dengan kamera kalau ada masa."
"ouh.."


   yang paling memahami orang-orang introvert adalah orang-orang introvert sendiri. jiwa mereka bergetar pada frekuensi yang sama. kerana itu, kadang mereka tidak perlu perbualan panjang untuk tahu apa yang bermain di fikiran masing-masing. kadang cukup hanya mendengar(membaca) dua tiga ayat ringkas, mereka sudah saling tahu. 

"sebenarnya, ada benda yang aku takut." 
"takut apa?"  
"entah lah.." 
"takut kehilangan? takut semua harapan kau tak menjadi?" 
"hmm.." 
"kau tahu kenapa Tuhan bagi rasa takut pada orang beriman?" 
"kenapa?" 
"sebab bila kau takut, kau akan lebih berhati-hati menjaga diri. dan pergantungan kau pada Tuhan akan lebih tinggi. sujud kau lebih dalam. airmata yang jatuh bersama doa kau lebih ikhlas.."



we all talk, but we don't listen
we're all starving for attention then we'll run
we're all paper, we're all scissors
we're all fightin' with our mirrors
scared we'll never find somebody to love


just tryin' to hold it all together
we all wish our best was better
just hopin' that forever's really real
we'll miss a dime to grab a nickel
overcomplicate the simple
we're all little kids just looking for love
yeah, don't we all just want somebody to love?







_________________
maaf, merepek pagi-pagi jumaat ni. jom kahfi.

Tuesday, November 17, 2015

surat-surat tujuhbelas (i).





bismillah.
assalamualaikum tujuhbelas. kamu sehat?
kita bertemu lagi ya, tujuhbelas. pertemuan kali terakhir di oktober kan? nah, sekarang kita bertemu lagi di november. tidak sedar sudah berlalu sebulan kan? masa pantas sekali berputar dan katamu benar, masa itu kehidupan. kerana kehidupan singkat ini, adalah masa(kesempatan) yang diberi Tuhan, untuk kita isi dengan hal-hal baik yang ada dalam lingkungan perintahNya. setelah kita mati, tiada lagi kehidupan dan tiada lagi masa. yang ada cuma hari perhitungan. terima kasih atas peringatan itu, tujuhbelas.

... 

tujuhbelas,
apa kamu terkejut kerana tiba-tiba saja aku menuliskan surat ini? sebetulnya, aku juga tidak tahu apa yang aku ingin sampaikan lewat surat-surat ini. aku menulis ini juga dalam keadaan mengantuk. oh ya, kamu tahu kenapa aku mengatakannya 'surat-surat'? haha, kamu pasti tidak tahu bagaimana menjawabnya, kan? nah, aku jawabkan saja. kerana surat-surat itu maksudnya lebih dari satu surat, hehe. iya, maksud aku, kita akan bertemu lagi tarikh tujuh belas di setiap bulan yang mendatang, kan? jadi, aku mahu menuliskan surat setiap kali tarikh ini berulang, tujuhbelas. aku sendiri tidak pasti entah berapa banyak surat akan aku tuliskan, dan entah kamu akan membacanya atau tidak, tapi aku akan tetap menulis sehingga tiba hari itu, tujuhbelas. mungkin akan ada sepuluh atau dua belas atau tujuh belas surat atau mungkin ketika aku tidak lagi menemui kamu hanya dalam kiraan bulan tapi pada kiraan hari, iya, pada tahun dua ribu tujuh belas nanti. nah, menemui engkau, tujuhbelas, ketika itu tidak lagi cuma sekali dalam sebulan, bahkan setiap tarikh yang aku tulis pasti akan ada kamu tujuhbelas. tapi entah, seperti kamu, aku juga masih ada beberapa hal yang belum pasti. mungkin setelah beberapa hal itu sudah menjadi pasti, kita boleh mula memastikan hal-hal lain pula ya. kamu mengerti kan maksud aku, tujuhbelas?

tujuhbelas, 
masa-masa ke depan yakni masa-masa sehingga hari itu, hari yang kita sendiri masih belum pasti bila, bahkan sama ada akan ada atau tidak, adalah masa-masa menunggu. dan setiap masa-masa menunggu adalah ujian bagi semua manusia. kita akan diuji dengan bagaimana kita mengisinya. hakikatnya kita sebagai manusia adalah makhluk yang sentiasa dalam keadaan menunggu. sedari alam rahim, kita menunggu untuk keluar melihat dunia. ketika kita adalah anak bayi, kita menunggu untuk disuapkan susu. ketika di alam persekolahan kita menunggu keputusan peperiksaan. ketika di alam pekerjaan, kita menunggu hari gaji. dan hari ini, kita ternyata sudah dewasa kerana menunggu saatnya menikah. oh ya, jangan lupa, kita sejatinya adalah orang yang bahkan ditunggu oleh malaikat maut


tujuhbelas, 
kerana masa-masa menunggu ini adalah ujian, maka marilah kita sama-sama mengisinya dengan hal-hal yang baik agar kita mendapat pengakhiran yang baik juga. jika kamu bertanya apa jawapan aku tentang masa-masa menunggu ini? maka jawapanku ringkas; menyiapkan diri. ya, soalan diri sudah siap atau belum itu sungguh subjektif. tapi, soalan subjektif tetap harus dijawab dengan jawaban yang teratur dan bijaksana. menunggu hari itu? isilah dengan meletakkan target peribadi. misalnya mahu menghabiskan membaca buku-buku persediaan seperti bukunya mas salim a fillah, barakallaahu laka, bahagianya merayakan cinta, atau bukunya ustaz hasrizal, aku terima nikahnya, atau bukunya hilal asyraf, sebelum aku bernikah dan lain-lainnya. atau misalnya mahu mengaji agama menerusi khatam mana-mana kitab dalam majlis-majlis ilmu. memantapkan ilmu fardhu ain, memahami fiqh munakahat, mendalami seni tarbiyatul aulad dan lain-lainnya. atau misalnya mahu menghabiskan hafalan beberapa surah daripada al-quran. tidak mampu habiskan juzuk, dapat sebilangan surah juga baik. tidak surah-surah yang panjang, dapat surah-surah pendek juga baik. mungkin surah ar-rahman yang mengajarkan kita agar sentiasa bersyukur, mungkin surah al-kahfi yang melindungi daripada fitnah dajjal atau mungkin surah luqman yang sarat dengan nasihat daripada seorang ayah untuk anak-anaknya dan lain-lainnya. atau misalnya mahu memantapkan ekonomi sendiri, biar masa-masa ke depan lebih teratur hal dunianya. seperti mahu menyimpan sebanyak ini, punya aset begini, dan lain-lainnya.


tujuhbelas, 
aku juga cuba semahunya tidak menjanjikan apa-apa setakat ini. menabur janji itu memenatkan kerana ia sentiasa akan mendatangkan ekspektasi. dan ekspektasi selalunya mengecewakan jika segalanya tidak kita disandarkan pada keimanan kepada takdir, yakni qada' dan qadr Tuhan. kita tidak hidup sekadar dengan memberi janji tapi kita hidup dengan perjuangan membenarkan janji. kita bergerak dalam laluan takdir yang kita sendiri tidak tahu apa yang menanti di hadapan. tapi, Tuhan tidak meyediakan laluan ini tanpa papan tanda penunjuk arah. maka, ayuhlah kita bergerak ke hadapan dengan mencari dan mengikuti papan tanda penunjuk arah yang benar. tujuan yang sama akan menemukan orang-orang di perjalanan, kan? 

... 


sudah terlalu panjang barangkali. cukuplah di sini saja tulisan untuk surat kali ini, tujuhbelas. semoga kita tetap dalam lindungan rahman-Nya yang seluas langit dan rahim-Nya yang sedalam lautan. sampai ketemu lagi di disember nanti. doakan?  

sekian.
 | tujuh belas november dua ribu lima belas.



__________________
*kalian, jangan ditanya siapa dia tujuhbelas itu. aku sendiri tidak tahu bagaimana mahu dijelaskan.

Tuesday, November 10, 2015

its raining again.





usai solat maghrib, aku duduk sebentar di kaki lima masjid kota iskandar. memandang ke atas, lautan langit yang kian gelap.


ini maghrib pertama aku di sini. mungkin yang pertama untuk kebanyakan hari-hari ke depan. structure inspection terakhir hari itu, staircase di level 2 bahagian podium habis pukul enam lima puluh petang. dua minit sebelum azan maghrib. turun dari level dua podium, aku terus ke site office. mengemas barang-barang untuk segera pulang. langit mendung lagi seperti hari-hari lepas. keluar dari site terus bergerak ke masjid yang tidak sampai satu kilometer. maghrib di sini jemaahnya tidak ramai. cuma suku saf pertama. mungkin ini sebab kawasan perumahan semua jauh-jauh. dan masjid ini khusus untuk staff kota iskandar nusajaya ini, pusat pentadbiran negeri johor.


hujan mulai jatuh. tapi cuma sedikit. aku mengambil keputusan untuk redah saja. semoga hujan tidak lebat sehingga aku sampai di rumah. tapi, ternyata bila aku sudah melepasi separuh perjalanan, hujan jatuh dengan lajunya. di kiri kanan ramai rider-rider berhenti, memakai baju kalis hujan masing-masing. aku memutuskan untuk berhenti juga. tapi, bila cari-cari baju hujan, baru aku teringat aku terlupa bawa! baju hujan itu aku sidai, hari cuti semalam. aduh..

ah, aku nekad untuk teruskan lagi perjalanan.


tapi, melepasi dua traffic light, ternyata hujan jatuh makin lebat. tiada pilihan lain. aku belok ke simpang deretan rumah kedai. di situ ada ramai juga rider-rider lain yang memberhentikan pejalanan mereka sebentar, sama seperti aku, kerana tidak ada baju hujan. dalam keadaan basah lencun begitu aku memandang sepi ke arah hujan. teringat peristiwa sama masa datang interview untuk kerja aku sekarang ini. 


...



ingat lagi, tarikh enam oktober, sehari sebelum tujuh oktober, tunggang motosikal sebab mahu elak jalan sesak. petang itu hujan jatuh lebat juga ketika aku dalam perjalanan ke site. habis lencun pakaian yang aku rapikan untuk interview itu. aku hampir berpatah balik di tengah perjalanan kerana hujan yang terlalu lebat. tapi takdir menyampaikan juga aku di sana. 


sebelum masuk, aku singgah untuk duduk termenung di pondok menunggu bas berdekatan. masih berfikir mahu teruskan atau tidak. dalam keadaan lencun begitu, apakah mereka akan benarkan aku masuk dalam ofis atau tidak? akhirnya, aku memutuskan untuk redah masuk saja. basah tak basah, lepas tak lepas belakang cerita. interview itu berjalan lancar. interviewer ketika itu, yang kini merupakan general manager aku sekarang, bos yang sangat sempoi, haha, bertanya beberapa soalan dan aku menjawab dalam keadaan menggigil, bukan kerana nervous, tapi sebab baru lepas basah kuyup mandi hujan, masuk pulak bilik beraircond! tapi akhirnya, beberapa hari kemudian dia menghubungi aku untuk bertanya bila aku boleh mula berkerja.. Allahurabbi.


sungguh, kita tidak akan pernah tahu bagaimana takdir Tuhan bergerak.


...



kembali kepada kisah awal tadi, sambil memandang hujan aku berfikir tentang satu hal. hujan ini sebetulnya rahmat untuk kita. tapi terkadang ia bahkan boleh bertukar menjadi bencana atau musibah. bila hal ini boleh berlaku? menurut aku, ia apabila hujan jatuh pada masa dan tempat yang salah. seperti hari ini, aku merasakan ia jatuh tidak pada masa dan tempat yang tepat untuk aku. mungkin untuk orang lain, hujan ini jatuh pada masa dan tempat yang tepat untuk mereka. aku melihat rider-rider yang ada bersamaku. masing-masing hanyut dalam pikiran mereka. mungkin ada yang risau memikirkan anak-anak yang sedang menunggu mereka pulang dari kerja, mungkin ada yang sedih memikirkan baju yang baru mereka basuh pagi tadi masih belum diangkat dari ampaian, atau mungkin ada yang gembira memikirkan tangki air mereka terisi lagi setelah beberapa hari bekalan paip air terputus. begitu, masing masing punya 'masa dan tempat' masing-masing.


termenung lebih lama, aku berfikir lagi tentang satu hal yang lebih dalam. seperti hujan yang jatuh, cinta juga jatuh. seperti hujan, cinta jatuh pada masa dan tempat(orang) yang berbeza-beza untuk setiap daripada kita. seperti hujan, cinta boleh jadi rahmat bila ia jatuh pada masa dan tempat(orang) yang tepat. seperti hujan, cinta bahkan boleh jadi musibah bila ia jatuh pada masa dan tempat(orang) yang silap. justru kita harus bijak berfikir tentang hal jatuh cinta ini, apakah cinta itu jatuh pada masa dan tempat(orang) yang benar-benar tepat. jika bila telah habis berfikir dan menemukan jawapan dari Tuhan bahawa ia adalah benar-benar tepat, mungkin ada baiknya, seperti hujan, redahlah cinta yang jatuh itu. tapi tetap dengan sikap berhati-hati dan waspada bahwa takdir Tuhan tidak mungkin mampu dijangka kecuali setelah ia benar-benar telah terjadi. 



dan kali ini, aku memutuskan untuk meredah hujan yang jatuh. kerana entah sampai bila aku akan harus menunggu di sini. mungkin hujan ini hanya akan berhenti esok pagi. siapa tahu kan..



...


“boleh jadi kamu membenci sesuatu padahal ia amat baik bagimu dan boleh jadi pula kamu menyukai sesuatu padahal ia amat buruk bagimu, Allah mengetahui sedang kamu tidak mengetahui” [al-baqarah; 216]







Sunday, November 1, 2015

muchas gracias.











bermula dengan bertambah usia pada hari ke-tujuh, tua dah, sikit lagi mau sampai kubur. dapat panggilan intebiu kerja baru daripada empat kompeni, perginya cuma tiga intebiu, diterima kerja cuma dua kompeni dan pilih satu kompeni untuk kerja baru yang akan bermula esok. projek semua dah siap, dapat cuti seminggu untuk balik tawau. kakak cantek yang pemurah sponsor tiket flight. sayanggg kakak cantek.. huhu. jumpa bapak, curhat dengan bapak. terima kasih bapak! jumpa femili, bermanja dengan femili. buat seprais pintu doraemon dalam reunion dengan kawan-kawan klasik di kfc, ahaks. minum kopi dengan kawan-kawan klasik, kembali ke sk abaka, be-rooftop dengan kawan-kawan klasik. meredah lautan langit balik johor bahru. dapat free buku lapis-lapis keberkahan, lama woo cari buku tu. menjalani minggu terakhir di kompeni lama. tinggalkan adik-adik penghafaz quran di maahad, sob..sob..sob.. masuk rumah baru dengan kawan-kawan kacak. backpacking(lah sangat) dari johor bahru ke kuala lumpur. sempat jumpa kakak yang baik hati. silaturahim ke rumah big bro and co. dan semalam rempit tiga ratus kilometer dari kuala lumpur balik ke johor bahru, aduh, rasa mau tercabut bah tulang belakang..











terima kasih ya Allah untuk oktober yang ini. :)
hai november!