Thursday, November 27, 2014

paper heart.




Penghujung tahun di negara beriklim tropika adalah musim hujan. Pagi hujung minggu. Hari cuti. Waktu-waktu begini, Dean tak banyak keluar. Lebih suka duduk tepi jendela yang basah dengan titis hujan dari luar. Cukup dengan kepul asap Latte Macchiato dan bau lembar buku Reclaim Your Heart.

Walaupun sudah khatam, Dean ulangbaca lagi kumpulan tulisan tulisan Yasmin Mogahed itu. Masih banyak benda yang masih tertanam dalam tu, Dean nak gali semuanya.
"Once let down, I never fully recovered. I could never forget, and the break never mended. Like a glass vase that you place on the edge of a table, once broken, the pieces never quite fit again. However, the problem wasn’t with the vase, or even that the vases kept breaking. The problem was that I kept putting them on the edge of tables."

Selepas lebih kurang setengah jam, Dean pause bacaan sekejap. Memandang ke luar. Jelas dari bingkai jendelanya, adalah pemandangan biasa sibuk kota bandaraya. Menara pengejar langit ada di mana mana. Kenderaan kelihatan seperti semut semut yang berkeliaran mencari manisan.

Seberang jalan, berhadapan pangsapuri kediaman Dean adalah pondok menunggu bas. Dean perasan, sedari awal dia duduk di hadapan jendelanya, ada seorang gadis yang sedang duduk menunggu. Lebih kurang seperti Dean, gadis itu juga sedang membaca buku. Ada payung basah di tepinya.

Dean juga perasan sudah lebih daripada tiga buah bas yang singgah dan berlalu pergi, tapi gadis itu masih tetap di situ. Mungkin bukan bas yang dia tunggu. Atau gadis itu terlalu larut dengan bacaannya. Entah..
"Through my attachments, I was dependent on my relationships to fulfill my needs. I allowed those relationships to define my happiness or my sadness, my fulfillment or my emptiness, my security, and even my self-worth. And so, like the vase placed where it will inevitably fall, through those dependencies I set myself up for disappointment."

Dean bangun sebentar. Menuju ke arah katil. Ambil handphone. Ambil headphone. Dean buka music player. Lagu pertama untuk pagi itu, Ed Sheeran- Photograph.

Pandang semula ke luar jendela. Gadis itu masih di situ. Hujan makin lebat.

Dean teruskan bacaan..
"I set myself up to be broken. And that’s exactly what I found: one disappointment, one break after another."


Monday, November 17, 2014

tetap sama.





rooftop.

dua cawan espresso. 
masih berasap. lingkaran bulat di permukaannya penuh buih.
"langit adalah langit. tak kira masa bila engkau tatap ke atas, langit tetap langit yang sama. cuma, kadang yang sentiasa berubah pada langit adalah warna awan waktu siang dan susunan bintang pada malamnya. itu yang buat langit jadi lain." 
"dalam. maksud kau apa?"

angkat cawan untuk hirupan pertama. 
bukak bungkusan oreo. putar, jilat, celup dan makan.
"aku dan kau. kita manusia. sama-sama hamba Tuhan. dan manusia akan tetap sama. aku yang semalam, sebulan lepas atau lima tahun ke belakang adalah aku yang sama hari ini."
"langit jadi lain dengan awan dan bintang. so, manusia?" 
"kita dengan iman, dengan nafsu. itu yang buat kita sentiasa boleh berubah. mungkin kau lihat dia masih sama dengan diri dia dua tiga tahun yang lepas. ya, kalau dulu dia suka dengar lagu-lagu acoustic guna earphone. dan hari ini dia masih lagi dengan earphone di telinga. tapi, mungkin sekarang dia dengar sheikh mishary al-afasy baca ar-rahman. jiwa manusia akan tetap sama, tiada perubahan. tapi, iman dan nafsu boleh diatur semula."
"oh, oke. faham." 

sambung skygazing.