Tuesday, March 21, 2017

stands on its own.





rooftop.

dua cawan styrofoam berwarna puteh berisi air jernih berasap.
di tepinya ada bungkusan 3in1, oldtown hazelnut white coffee mocha. 

"kenapa siang takde bintang?" 
"ha? sebab siang bukan malam. siang adalah siang dan malam adalah malam."

hujung bungkusan 3in1 dikoyak.
isinya dituang masuk ke dalam cawan. ada butir-butir halus yang terbang ditiup angin, lari tidak mahu masuk ke dalam cawan.

"tapi, bintang best."
"then, mau cari bintang di langit siang-siang? cari malam pada siang? come on laa.. setiap langit ada cahayanya masing-masing. malam cahayanya lain. siang cahayanya lain."

bungkusan 3in1 yang sudah kosong ditekan-ratakan, keluarkan udara yang masih terperangkap di dalamnya. bahagian kiri kanan tepinya dilipat menegak masuk ke dalam. bungkusan plastik itu menjadi lebih padat. ia kemudian dicelup masuk ke dalam cawan, digerakkan dalam arah pusingan jam. buih-buih timbul di permukaan dan cuba bergerak ke tepi dinding cawan sebelum satu persatu pecah. perlahan-lahan serbuk kopi dan air panas menjadi sebati.

"hmm.."
"untuk move on, dalam hal apa pun, bukannya cuma berani melepaskan apa yang ada pada apa yang berlalu pergi. tapi, berani juga menerima apa yang ada pada apa yang datang tiba. biarkan waktu berjalan membawa pergi malam dan bintangnya. nanti kau akan belajar bahawa ada pelangi pada siang."

cawan diangkat, sampai ke aras dagu berhenti sebentar, menikmati aroma kopi yang naik meski tidak kelihatan zahirnya. kemudian cawan diangkat sedikit lebih tinggi lalu dihirup isinya. nikmat. cawan diletak semula ke bawah. hirupan pertama tadi meninggalkan lingkaran berwarna coklat terputus-putus, sedikit lebih tinggi daripada permukaan paling atas kopi yang masih berbaki.

sambung skygazing.



Sunday, March 19, 2017

carbon fiber reinforced polymer.






ketakutan mungkin akan menyelamatkan kita daripada kegagalan atau bahkan kekecewaan, tapi, keberhasilan dan kebahagiaan, hanya keberanian yang mampu menyampaikan kita kepadanya. beranilah untuk bahagia. kita tidak akan pernah belajar menghargai cahaya jika selamanya, dari awal hingga ke detik ini, kita hanya berada dalam ruangan yang terang benderang. kita bahkan tidak mahu tahu daripada mana datangnya cahaya yang menerangi itu, yang penting, semua benda kelihatan jelas pada pandangan kita. kita tidak pernah belajar menghargai. sehinggalah kita jatuh dalam kegelapan. ketika itu, sumber cahaya sehalus satu percikan kecil yang terhasil daripada batu yang digeserkan, pun kita akan cuba untuk menjaganya agar tidak terpadam. sungguh, ada begitu banyak matawang di dunia ini, yang digunapakai untuk membeli bermacam perkara. banyaknya sebanyak negara dan kerajaan di dunia ini. nilai matawang saling berbeza, tergantung kondisi geografi dan geopolitik di setiap tempat. kita di sini, wajarlah matawang kita segini dan nilainya begini. mereka di sana, wajarlah matawang mereka segitu dan nilainya begitu. nah, apa pula yang digunapakai untuk berjual beli di akhirat? pahala. dan 'matawang' pahala juga ada banyak, sebanyak ujian yang datang kepada setiap manusia. kita dan jiwa kita begini, wajarlah ujian kita begini. mereka dan jiwa mereka begitu, wajarlah ujian mereka begitu. adil itu bukan selalunya tentang kesamarataan, ia lebih tepat adalah meletakkan sesuatu sesuai pada kedudukannya. hati-hatilah jika ingin menghukum Tuhan dengan mengatakan bahawa Dia tidak adil. 

manusia tidak tahu sedangkan Tuhan maha mengetahui.

___
carbon fiber reinforced polymer, (cfrp) adalah material yang digunapakai sebagai alternatif untuk kukuhkan atau tambah kekuatan pada struktur reinforced concrete, selalunya apabila struktur yang sudah siap, tidak lepas requirement dalam strength test.


Tuesday, March 7, 2017

synderella umbrella.





"sebetulnya, ada banyak pilihan jalan, ada banyak aturan laluan untuk kamu sampai ke sana. tapi, tidak semua jalan akan membawa pengalaman yang sama ketika dilalui. jalan yang itu suasana dan tampilannya begitu. jalan yang ini akan mempertemukan orang begini dengan ceritanya yang begini. jalan adalah pilihan. apa yang akan kamu temukan sepanjang melaluinya adalah kejutan."


itu kata-kata auntie kedai kopi, yang ditemuinya ketika ingin bertanya jalan. setelah mendapat penerangan sedikit sebanyak tentang jalan-jalan yang boleh dilalui, dia pun selesai membuat pilihan jalan dan laluan mana yang akan diterokainya. langit cerah pagi itu adalah peneman perjalanan yang baik. ah, siapa kata langit akan sentiasa cerah?

di tengah perjalanan, dia memilih untuk menaiki beca, biar pengembaraannya lebih klasik.

berbeca sehingga tiba di simpang empat yang menyimpang di pertengahan jalan muntri. berhampiran simpang empat itu ada arca besi nombor tujuh belas dan lapan belas, jika merujuk kepada peta yang dikasi oleh auntie kedai kopi.

dua keping not ringgit, warna hijau dan biru, dihulurkan kepada pakcik beca. tema klasik sudah habis. kembali untuk berjalan kaki lagi.

selesai dua tiga kali menekan punat snap di hadapan arca besi ke tujuh belas. mujur, tidaklah ramai orang yang lalu lalang di situ. mudah untuk mengambil gambar. dan ah, siapa kata langit akan sentiasa cerah? baru mahu bergerak ke arca besi ke lapan belas, hujan tiba-tiba turun. 

tidak punya pilihan lain. dia memutuskan untuk berlegar-legar, berjalan-jalan di sepanjang kaki lima rumah kedai yang ada di sepanjang jalan dengan signboard 'love lane' itu.

dua tiga langkah..
snap gambar..
dua tiga langkah..
tangan dihulur ke luar menyambut butir-butir hujan yang jatuh..

sampailah di kaki lima sebuah rumah kedai yang pintunya terbuka luas. di atas pintu, terpampang papan tanda berwarna merah dengan tulisan kantonis berwarna putih. mujur di bawah tulisan kantonis itu ada juga huruf-huruf roman; 'penang unique art gallery'.

tanpa berfikir panjang, dia terus masuk. dan wow.. semacam masuk ke dalam enchanted forest dalam cerita fairy tale. memasukinya membawa semacam perasaan kagum dan gembira. galeri itu dipenuhi barangan seni dan lukisan yang cantik, indah dan unik.






agak lama juga dia di dalam galeri itu sehingga terlupa bahawa di luar sedang hujan. selesai memilih beberapa barangan untuk dibeli, dia kemudian melangkah keluar. 

"masih hujan.."

dalam pada itu, dia terpandang seorang lelaki berpayung di seberang jalan, bertentangan dengan galeri seni, sedang berbual dengan kucing. berbual? ya, kelihatannya begitu. mulut lelaki itu bergerak-gerak seperti berkata sesuatu kepada kucing. mungkin lelaki itu kucing jadian. mungkin.

sambil-sambil berbual dengan kucing, lelaki itu memerhatikan papan tanda di atas pintu galeri seni, kenderaan yang lalu lalang dan lopak air yang ada di jalan. mungkin lelaki itu sedang membuat kira-kira bagaimana mahu menyeberangi jalan ke galeri seni, dengan cara yang paling selamat.

setelah jalanan di antara rumah kedai yang bertentangan itu lengang tanpa kenderan yang lalu-lalang, lelaki berpayung tadi terus berlari dan melompat-lompat mengelak lopak air. dan sampailah lelaki itu di kaki lima galeri, dengan sneaker dan hujung seluar yang sedikit basah. sepertinya lelaki itu juga sedang mengembara, berjalan-jalan di kota ini seperti dia. alang-alang lelaki itu datang dengan payung, mungkin boleh bertanya kepada lelaki itu di mana dia boleh mendapatkan payung.

"err, maaf ganggu. payung tu beli di mana? dekat-dekat sini ada?"
"oh, payung ni beli di kedai runcit hujung sekali, barisan rumah kedai seberang jalan ni." 
"oh, ok."
"emm. nah. pakai payung ni dulu la kalau mahu pergi ke sana. seberangi jalan ni, hati-hati lopak air, kemudian, jalan terus sampai hujung. jumpa kedai runcit. ada seorang pakcik dalam kedai itu."
"terima kasih. nanti saya pulangkan payung ni. maaf menyusahkan."
"ok saja. saya pun nak singgah masuk galeri ni dulu." 

payung bertukar tangan. mereka berpusing, bergerak dalam arah yang bertentangan. seorang ke arah depan, seorang ke arah belakang. seorang ke arah hujan. seorang ke arah pintu.

lima minit kemudian, lelaki itu keluar semula daripada galeri. lelaki mencari-cari kelibatnya. ah, sudah ada di kaki lima seberang jalan. dia sedang berjalan menuju kedai runcit yang dikatakan lelaki.

"alamak, lupa.. itu payung terakhir yang pakcik tu jual."

paap! lelaki menepuk dahinya sendiri. kemudian masuk semula ke dalam galeri dengan muka bersalah.




---



"miss, lelaki yang tadi, yang bagi saya payung ni, dah pergi?"
"ya, dia masuk kejap je. lepas dia pilih beberapa keping poskad dan minta kirimkan sekali, ada kereta ambil dia. mungkin dia panggil uber. katanya dia nak segera ke jeti."
"payung dia.. hmm.."




---







(sebulan kemudian)


petang itu, balik daripada berkerja, sesampai di rumah sewanya, temannya memberikan dua keping poskad kepada lelaki.

"weyh, ada dua poskad untuk kau."
"ha, dua keping? dari mana?"
seingat lelaki, cuma ada satu poskad yang dikirimnya sendiri ke alamat rumah sewa itu sebulan lepas. ole-ole untuk diri sendiri daripada perjalanannya di kota dalam pulau yang jauh ke utara.
"a'ah. tulisan lain-lain. entah, kau bacalah sendiri."
terus saja lelaki mengambil poskad yang bukan kirimannya sendiri itu. ah, ini poskad dari galeri seni yang sama. dibalikkan poskad itu. ya, bukan tulisannya.

hai!
err, maaf. pertamanya, saya dapat alamat ni daripada poskad yang awak tulis. miss di galeri seni itu yang beritahu tentang poskad awak. sebenarnya, saya mahu pulangkan payung. tapi, kata miss galeri seni itu, awak dah pergi dan payung itu awak bagi saja kepada saya. oh ya, rupanya, payung di kedai runcit pakcik tu pun dah habis.
selepas hujan reda, saya datang balik ke galeri tu. payung awak saya tinggalkan di situ. jadinya, sesiapa yang singgah di galeri itu ketika hujan dan perlukan payung untuk membeli payung boleh pakai payung awak. miss di galeri itu juga setuju untuk payung itu ditinggalkan di situ. 
nah, ini poskad sebagai tanda terima kasih daripada saya. 



[the end]