Wednesday, December 30, 2015

stillness.









   the sun is so beautiful in the early morning. it does something to the trees that you don’t see any other time of the day. i think we all want the same thing: a quiet peace. maybe just even a single moment of it. to close our eyes and just be okay. 
   for even a single second, to not feel worried about something, sad about something. to not crave something we don’t–or can’t–have. just to be there, okay. still. silent. on the inside. maybe that’s what’s so beautiful about this time of the day: the stillness. 
   and the hope that maybe this day will be different. 

   (yasmin mogahed, reclaim your heart, page 159.)














_________________________
*may we find stillness in our solah; khusyu'. Allahumma ameen.


Thursday, December 17, 2015

surat-surat tujuhbelas (ii).





bismillah.
assalamualaikum tujuhbelas. keifa hal?


sebulan sudah berlalu, kita telah melepasi satu lagi rentang waktu yang penuh dengan pelbagai perkara. ada perkara yang telah kita selesaikan dengan jayanya dan ada juga perkara yang masih belum terlunas. alangkah, waktu memang sungguh unik dan penuh tanda tanya. kadang kita cuba merancang dan mengawal waktu, tapi bahkan waktu yang akhirnya merancang dan mengawal kita. marilah sentiasa mencuba untuk mendahului waktu yang berjalan, kalaupun bukan dengan tindakan kita, dahuluinya dengan fikiran kita. bergerak seiring waktu, kalaupun tidak berada di depan, kita tidak tertinggal jauh di belakang. agar kita tidak termasuk dalam golongan yang rugi kerana waktu


...


tujuhbelas,

selamat mengembara - mentadabbur bumi Tuhan -  ke mana pun destinasi itu, bersama orang-orang yang kau sayangi dan mereka juga menyayangimu. sepanjang itu, berbicaralah dengan ibu dan ayahmu; mereka punya banyak pengalaman, mereka punya banyak nasihat. sepanjang itu, berbuallah dengan alam; mereka punya banyak cerita, mereka punya banyak pengajaran. sungguh, pengembaraan akan menemukan kita dengan pelbagai hal, termasuk menemukan siapa diri kita dan apa sebenarnya yang kita mahukan daripada hidup singkat ini. mungkin satu hari nanti kita bisa mengembara dunia bersama-sama, menyelak peta mencari jalan bersama-sama, membaca dunia orang-orang asing bersama-sama, menangkap momen bersama-sama, dan menuliskan semula setiap satunya dalam bahasa kita sendiri bersama-sama. ah, semua itu masih cuma 'mungkin' saja buat masa sekarang kan?


tujuhbelas,

tetaplah menjaga diri. teruskanlah berdiskusi dengan hatimu. kita sama-sama saling tahu sendiri bahawa ada sesuatu antara kita. tapi, meski sesuatu yang sedang tumbuh itu, ingin mahu segera berbunga mekar, ingin mahu segera berbuah ranum, kita telah sama-sama sudah sepakat bahawa ia tetap butuh waktu. kita juga sama-sama sudah sepakat mahu berusaha, sentiasa menjadikan Tuhan yang pertama dalam semua hal-hal kita, kan? maka, sehingga kau menemukan jawapanmu, tetaplah kita sama-sama menjaga diri ya.


tujuhbelas,

tetaplah berdoa. kerana doa tidak punya batas waktu. ia mampu pulang ke masa lalu dan mampu pergi ke masa depan. seperti doa memohon ampun kepada dosa-doa masa lalu dan seperti doa memohon ditetapkan dalam keimanan dan ketaqwaan di masa depan. kerana doa akan tetap tiba kepada penerimanya. ia mampu, dengan atau tanpa alamat, doa akan tetap sampai ke pintu rumah penerimanya, mengetuknya untuk menyampaikan kirimanmu. seperti doamu untuk sesuatu atau seseorang - yang mungkin kamu masih tidak tahu dan belum pasti apa atau siapa  - agar ia atau dia baik-baik saja; itu pasti akan sampai kepadanya. kerana doa tidak punya had muatan. seberapa berat permintaanmu atau seberapa besar kegusaranmu, doa tetap mampu mengangkatnya naik ke langit. kerana doa tidak semestinya perlu dikatakan. meski satu masa nanti kau hilang kata-kata, tidak tahu apa yang harus kau luahkan, tetaplah berdoalah dalam kesenyapan kata-kata; Tuhan maha tahu. kerana bila berdoa, kita sedang berusaha agar sentiasa menjadikan Tuhan yang pertama dalam setiap pengharapan kita. maka, tetaplah kita sama-sama berdoa dan saling mendoakan ya.


tujuhbelas,

tetaplah bersabar. sungguh perjalanan ini akan lebih panjang. kita masih berdiri di petak mulanya. atau mungkin belum pun tiba di petak mulanya. jika ternyata kita nekad memutuskan untuk melalui jalan ini, jauh di depannya nanti, pasti akan lebih banyak ujian, akan lebih banyak cobaan. entah dari mana datangnya atau bagaimana caranya. perjalanan ini adalah perjalanan perjuangan. dan sunnatullah perjuangan pasti butuh pengorbanan. andai benar kita yakin bahawa perjuangan ini pasti akan menjadikan diri kita lebih baik, maka siap-siaplah kita untuk berkorban. entah itu pengorbanan tenaga, materi atau perasaan. kita sesungguhnya tahu bahawa aku atau kau tidak sedang melaluinya sendirian. Tuhan pasti akan bersama kita. ya, Tuhan pasti akan bersama kita. tapi tetap saja jika kita berusaha untuk sentiasa mendahulukan Tuhan dalam setiap langkah kita. maka, tetaplah kita sama-sama bersabar ya. 


...



rasanya cukup berhenti setakat di sini untuk surat kali ini. sungguh pada setiap tulisanku, aku sendiri juga yang membacanya terlebih dahulu. maka akulah yang paling akan dipertanggungjawabkan dan diuji dengannya. jika ada yang baik, kita lakukanlah bersama. jika ada yang buruk, ajarkanlah aku. ketakutan kita cuma setitis hujan yang jatuh ke laut, sedangkan alangkah luas dan dalamnya lautan rahman-Nya. harapan kita cuma setitis hujan yang jatuh dari langit, sedangkan alangkah luas dan tingginya langit rahim-Nya. sampai ketemu lagi pada bulan baru di tahun yang baru; januari dua ribu enam belas.



sekian.
 | tujuh belas disember dua ribu lima belas.

Monday, December 14, 2015

of books and cappucino.









kedai buku.


"kenapa abang suka baca buku?" 
"hmm, pernah tak ada benda yang bermain dalam fikiran kita, mahu kita keluarkan, mahu kita sampaikan, mungkin dalam tulisan atau mungkin dengan percakapan, tapi tak jumpa jalan macammana mahu terangkan, pernah?" 
"emm, pernah. selalu." 
"ha, itu sebab kita tak jumpa ayat yang sesuai untuk kita terangkan. kita tak jumpa perkataan yang tepat untuk menggambarkan apa yang kita fikirkan. sebab vocab kita masih kurang. kita kurang perkataan. kemudian, dalam buku kan ada banyak perkataan, ada banyak ayat. nah, sebab tu abang suka membaca,  mahu menambah vocab sendiri. jadinya, bila ada hal yang berputar dalam fikiran, mudah untuk dikeluarkan dan disampaikan, sebab kita sudah ada perkataan-perkataannya, tinggal disusun menjadi ayat."
"ouh, ok. bila-bila nak pinjam buku boleh?"
"bolehh.." 



kedai kopi.


"err, kenapa abang suka minum kopi?" 
"tak semua perkara akan selesai diterangkan cuma dengan perkataan." 
"emm, maksudnya?" 
"ada benda yang kita hanya sampaikan atau terangkan cuma dengan kata-kata, baik dalam tulisan atau percakapan. dan kita fikir cukup dengan sekadar itu, orang yang membacanya atau mendengarnya akan faham. tapi sebenarnya ia masih belum selesai di situ. mereka cuma tahu apa yang kita katakan. untuk mereka faham, mereka perlu merasakannya sendiri, melaluinya sendiri, barulah mereka mengerti apa yang kita maksudkan. dalam hal-hal begini, ada beza antara tahu dan faham. macam kopi, kalau abang cuma cerita pasal bagaimana nikmatnya rasa kopi pahit-pahit manis berkrim, cukup tak untuk faham dengan sekadar di situ?" 
"a'ah, tak cukup. kena rasa sendiri." 
"jadi, cappucino dua cawan?" 
"ha, boleh!"




dan hari pun hujan.
seperti semalam-semalamnya juga.








__________________________
*hari ni cuti. replacement untuk kerja semalam selesaikan inspection swimming pool, semoga hari ni dah boleh concrete. tubuh dan pikiran butuh rehat. mohon doa kalian. 


Tuesday, December 8, 2015

random words.









(i) sabar bukan duduk dan tunggu, ia adalah memandang ke depan. ia adalah melihat duri dengan memandang bunga ros merah yang akan kembang mekar di hujung pucuknya dan melihat gelap malam dengan memandang terang pagi yang akan hadir setelahnya. para pencinta sejati, yakni mereka yang cinta pada Tuhannya, yang cinta pada dakwah kerana Tuhannya, yang cinta pada manusia kerana dakwahnya, adalah mereka yang sabar, yang tahu sang bulan perlu waktu untuk menjadi purnama penuh yang mengambang indah. (ii) sungguh ketidaktahuan itu menyulitkan. ia membawa kita kepada ketakutan. dan perkara apa pula yang paling tidak diketahui oleh manusia melainkan masa depan mereka. maka, apabila takut pada masa depan yang penuh dengan ketidaktahuan, apakah tidak perlu menghadapinya? lebih rumit, masa depan memegang semua perkara penting dalam hidup; ajal, jodoh, rezeki termasuk syurga atau neraka. tapi, sempatkanlah berfikir, hari ini yang terang benderang juga adalah masa depan hari-hari semalam yang penuh kegelapan, ketakutan dan ketidaktahuan. Tuhan sudah membawa kita sejauh ini, tidakkah kita berfikir bahawa Tuhan maha mampu membawa kita lebih jauh ke depan? (iii) kadang, kita perlu berhenti untuk risau akan ketetapan-ketetapan yang di luar kekuasaan kita, berhenti untuk terlebih menganalisis soalan-soalan yang sudah ada jawapannya dan berhenti memberatkan fikiran kita pada hal-hal yang membunuh rasionalisasi kita. yakinlah sesuatu itu akan tetap terjadi sebagaimana ianya tertulis dalam susunan takdir. mungkin bukan seperti yang kita rancangkan, tapi seperti mana yang sepatutnya ia terjadi. (iv) kematangan adalah satu proses, bukan produk. bila ia adalah proses bukannya produk, maka ia akan sentiasa berjalan. kerana kematangan tidak cuma melibatkan diri kita sendiri, ia adalah proses kita berinteraksi dengan orang sekeliling. setiap pertemuan kita dengan orang lain pasti punya alasan, sama ada untuk mereka mengubah hidup kita, atau untuk kita mengubah hidup mereka, atau mungkin juga untuk saling mengubah hidup masing-masing. hargailah setiap interaksi ini dengan sentiasa belajar sesuatu daripadanya. (v) perkataan kita mungkin boleh disusun, tapi tidak tindakan kita kerana ia semulajadi dikawal oleh hati, jika bukan akal kita. hati dan akal adalah raja dan penasihatnya dalam kerajaan diri. kita perlu mendengar daripada keduanya untuk menjadi bijaksana dalam setiap tindakan. memilih untuk mengikuti cuma salah satunya akan membinasakan. jika hati punya emosi, akal juga punya keterbatasan ilmunya. justru, raja dan penasihat ini perlu dididik juga oleh kita sendiri agar menjadi pemerintah yang bijaksana. didik hati dengan 'zikir'. didik akal dengan 'fikir'.









ihdina ya Allah.








Friday, December 4, 2015

dua hal tentang dua hal.





sepanjang perjalanan hidup saya yang semakin jauh dan bersimpang siur, (aiwah!) haha, ada dua hal yang menurut saya begitu banyak menentukan ke mana arah hidup akan membawa kita. sungguh, saya masih lagi struggle dalam banyak hal, baik untuk meninggalkan kebiasaan zaman jahiliyah dulu (aiwah! lagi) mahupun untuk membiasakan diri dengan hal-hal yang sewajarnya ada pada peribadi muslim sejati (aiwah! sekali lagi). dua hal tadi, yang setiap satunya adalah gabungan antara dua hal yang lain pula. eh, betul ka ayat ni? mungkin anda juga ada berfikir dan merasakan yang sama seperti saya. nah, saya eksplain;

yang pertama, dua hal itu adalah ikhlas dan istiqamah. kita tahu bahawa amal terbaik adalah amal yang paling ikhlas dan dilakukan dengan istiqamah. dan sepertinya mahu mendapatkan dua hal ini sekaligus dalam amal kita amatlah sukar kan? dalam dunia akhir zaman yang penuh fitnah, kita tahu, menjaga hati untuk ikhlas tidak mudah. dalam dunia akhir zaman yang penuh fitnah, kita tahu, terus istiqamah melakukan hal-hal baik, juga tidak mudah.

tapi, hari ini saya belajar bahawa kita hanya perlu memilih untuk berkerja keras antara salah satunya; ikhlas atau istiqamah. bila kita mampu menjaga antara salah satunya, maka satu yang lain akan ikut sekali di hadapan. mendidik hati untuk ikhlas dalam amal, menumpukan semua yang kita lakukan hanya semata untuk Allah swt sambil berusaha menolak segala kebergantungan pada makhlukNya akan melenyapkan rasa ingin dipandang orang dan rasa kecewa. bila kita mampu menjaganya, maka istiqamah itu pasti akan hadir di hadapan. begitu juga bila kita berkerja keras untuk sentiasa istiqamah dalam melakukan hal-hal baik, meskipun diawalnya ianya dilakukan atas rasa terpaksa atau dipaksa. seperti hati yang keras dan kontang, bila sentiasa hujani air, pasti akan lembut dan subur juga. perlahan-lahan, bersama istiqamah itu, ikhlas pasti akan hadir di hadapan.


yang kedua, dua hal itu adalah sabar dan syukur. kita tahu bahawa untuk menjadi manusia bahagia, kita perlu sentiasa bersabar dan bersyukur dalam segala hal. bersabar dan bersyukur dalam musibah. bersabar dan bersyukur dengan nikmat. kerana hakikatnya, musibah dan nikmat adalah ujian daripada Allah kan? dalam dunia penuh dengan manusia lain yang suka membanding-bandingkan, kita tahu, sabar bukanlah hal yang mudah. dalam dunia penuh dengan orang yang suka membanding-bandingkan, kita tahu, bersyukur juga bukanlah hal yang mudah.

tapi, hari ini saya belajar bahawa kita hanya perlu memilih untuk berkerja keras antara salah satunya; sabar atau syukur. bila kita mampu menjaga antara salah satunya, maka satu yang lain akan ikut sekali di hadapan. berusaha bersabar, baik bila ditimpa musibah mahupun bila dikurniakan nikmat. bersabar dengan musibah dengan tidak menyalahkan takdir dan bersabar dengan nikmat dengan tidak sesukanya mempergunakan ia pada perkara yang tidak baik. bila kita mampu menjaganya, maka syukur pasti akan hadir di hadapan. begitu juga bila kita sentiasa beringat untuk bersyukur, berterima kasih pada Tuhan baik bila ditimpa musibah atau bila dikurniakan nikmat.  syukur kerana dengan musibah, boleh jadi ia adalah kifarah buat dosa-dosa kita. syukur dengan nikmat kerana dengannya kita mampu melaksanakan ibadah dengan lebih mudah dan tenang. syukur kerana mungkin orang lain tidak beroleh musibah dan nikmat itu seperti kita. maka, di hadapan nanti pasti rasa sabar akan hadir bersama. 

begitukah?



jadinya, selamat menikmati berkah-berkah sayyidul ayyam, jumaat yang indah ini dengan meniti ayat-ayat al-kahfi, kemudian dengan menghayati lantunan cinta dalam selawat buat baginda rasul saw, dan seterusnya bersungguh melaksana amalan-amalan sunnah jumaat yang lain ya.

:)

Tuesday, December 1, 2015

as we lost our words.

























"it's gonna be a tough one after this."
"sure."

































"doakan?"
"sama-sama doakan. ok?"
"always, in shaa Allah."