Wednesday, January 31, 2018

amplop berisi pikiran dan perasaan januari.






bismillah. 

assalamualaikum.
sedang bagaimana langit di sana?
kepada yang sedang membaca ini- tidak akan kusebut namamu di sini- kau tahu sendirilah bahawa surat ini memang adalah untukmu, kerana kalau surat ini bukan untukmu, nescaya tidak akan dapat kau baca kata-kataku begini. aku dan pena yang aku pakai ini sudah bersepakat untuk berbicara hanya kepada seseorang yang khusus dalam ruangan ini. suara-suara dalam naskhah ini mungkin akan terdengar di telinga-telinga orang lain, tapi mereka juga pasti sedar bahwa kata-kata yang mereka terdengarkan ini bukan untuk mereka, tapi untuk orang lain yang tidak mereka ketahui siapa dan orang itu tentu bukan diri mereka sendiri. kata-kata yang ditulis dari hati hanya punya satu alamat yakni hati yang ingin ditujuinya. semoga tulisan ini tidak tersesat dalam perjalanannya menujumu.
di paragraf yang ini akan kuceritakan bagaimana aku akhirnya memilih untuk menulis begini di sini. semua bermula pada pagi yang kemarin ketika  aku mengemas-ngemas meja untuk memulakan hari yang baru di kantorku, aku terpandang selonggok kertas bersebelahan mesin cetak, di dalam kotak berwarna hijau coklat. untuk pengetahuanmu, kotak ini adalah pusat tahanan reman untuk kertas-kertas yang bersalah, ah maksudku, kertas-kertas yang tersalah cetak, tidak lagi akan digunapakai. rata-rata kertas-kertas itu sudah berisi dakwat hitam, tapi cuma pada sebelah halaman. sedangkan halaman dibaliknya masih polos. aku pikir, kertas-kertas ini berhak diberikan peluang kedua. mereka tidak pernah memilih untuk menanggung cetakan yang salah, mereka hanya akur apa yang diminta oleh manusia pencetaknya. bukankah parah untuk terbuang atas sesuatu yang kita tidak pernah putuskan? bukankah menyebalkan untuk menanggung hukuman hasil daripada kesilapan daripada orang lain? maka, aku ingin menyelamatkan manusia daripada terus dibenci oleh kertas-kertas ini. aku ingin menjelaskan kepada mereka bahawa tidak semua manusia itu egois dan sombong, masih ada yang kasih, masih ada yang sayang. dan aku terpaksa menarik seseorang yakni kau ke dalam konspirasi besar ini, kerana surat yang ditulis perlu kepada alamat. jika menulis surat tanpa alamat itu sama ertinya menyiapkan kereta tanpa stereng. aku tidak mahu kertas-kertas ini menganggap bahawa aku tidak serius memperjuangkan nasib mereka. percayalah padaku, kita- aku dan kau- sedang menyelamatkan dunia daripada kehancuran akibat perang antara manusia dan kertas. justru di atas kertas-kertas ini, aku percayakan fikiran-fikiran dan perasaan-perasaanku kepada mereka. biar mereka tahu bahawa mereka sedang menerima sesuatu yang besar dan berharga daripadaku. kerana bagiku, meski kertas-kertas ini tidak sempurna, mereka tetap memiliki keikhlasan.
suara paling dalam dari hati manusia terlalu perlahan, hampir bisu, untuk sampai kepada pendengaran kasar kita. ia butuh kesendirian, kesunyian dan ketenteraman. yang mampu mendengarnya bukan telinga kita, tapi hanya akal kita. mendapatkan kerjasama daripada hati dan akal sekaligus bukanlah hal yang mudah. akal adalah pengembara sejati yang suka berjalan ke sana ke mari, meneroka entah apa saja yang ia temui dan senang untuk berkenalan fikiran-fikiran lain. sedangkan hati adalah penduduk yang statik, ia lebih suka bersenang-senang di kediamannya sendiri bermain hanya dengan perasaan-perasaan yang ia sedia miliki dan tidak pula suka diganggu. mendamaikan keduanya dalam tulisan-tulisan, apatah lagi dalam percakapan-percakapan, bukanlah sesuatu yang mudah. menurutku begitu. namun hal itu tetap akan aku usahakan jika aku masih menulis lagi begini pada waktu-waktu di hadapan. ruangan yang ada pada kertas-kertas ini terlalu terhad untuk disia-siakan dengan tulisan yang tidak ikhlas dan tidak berani.

cukuplah sampai di ayat itu saja kali ini. cuma sedikit itu yang terllintas sekarang. selamatlah menikmati malam yang dingin, semoga tulisan ini sedikit menghangatkan. kalau tidak cukup, nyalakanlah unggun api di dekatmu.
sekian.









___
*agak kekok dan berterabur di situ.  lama dah tak tulis surat, lol. 

Wednesday, January 17, 2018

thalassophile.







bayu laut,

fiu~ 
fiuu~
fiuuu~


"kau suka laut?" 
"suka." 
"sebab?" 
"air laut seluas ini, sentiasa nampak tenang. dan ia menenangkan, kan?" 
"kau yakin air laut tenang?"


ombak menghempas,

dush!
dushh!
dushhh!


"kenapa dengan air laut?" 
"lihat, kalau air laut tenang dan senang dengan posisinya, kenapa sentiasa ada saja ombak-ombak yang belari ke pantai menghempas batuan? apa yang dikejarnya di darat? atau apa yang mengejarnya dari jauh-jauh seberang sana? kita yang cuma berdiri melihat dari pantai begini, tidak akan pernah tahu apa yang sedang berlaku jauh di tengah-tengah lautan sana. kita menipu diri sendiri kalau berkata laut ini sedang baik-baik saja. kita tahu laut tidak pernah diam tenang selagi ada gigi-gigi air yang memukul kaki-kaki kita di pantai." 
"jadi, kalau mahu tahu tentang laut, bertanyalah kepada dengan para nelayan yang baru pulang dari berlayar. mereka pasti tahu apa yang sedang berlaku jauh di sana. kan?" 
"ya." 
"hmm."


ah tak reti la buat bunyi-bunyi ni.


"tenang.." 
"calm." 
"kau rasa hidup kau tenang tak sekarang?" 
"dude.." 
"no, you dont have to answer that.. it just popped up in my mind." 
"okayy..."


buka youtube in new tab,
search: relaxing beach sounds.



"seperti kepercayaan kita bahawa laut ni tenang, padahal hakikatnya kita tahu ia tidak, rasanya kita selalu menipu diri tentang hidup kita sendiri. sok ngerasain hidup tenang, padahal nggak, malahan berantakan. kita tidak pernah merasa cukup, ada saja yang kita kejar. kita tidak pernah diam, ada saja yang mengejar kita. pathetic.. really.. sebab terlebih sering yang kita kejar dan mengejar kita itu adalah hal-hal duniawi. we're delusional, we lose the sense of reality and truth.." 
"dan kadang, ada ketikanya datang peringatan dari Tuhan. tapi tidak selalunya peringatan itu lembut. sebab jiwa kita yang sedang lena terhanyut tidak boleh dibangunkan dengan belaian, ia akan lebih lena. ia perlu dikejutkan dengan sesuatu yang lebih keras, supaya ia sedar." 
"loss. failure. heartbroken.." 
"..serve as a brutal reality check." 
"but, its worth it." 
"sebab itu jadi kepastian terbesar bahawa Tuhan masih sayang kepada kita."
"Tuhan mahu kita pulang kepadaNya.." 


ada jumpa?
ha, dengar sendiri.


"ar-rad. dua puluh lapan." 
"hanya dengan mengingati Allah, hati akan menjadi tenang."







sambung sea gazing.








___
*so, rasa hidup tenang tak sekarang?

Monday, January 01, 2018

satu/satu/satu-lapan.
















ikhlas..
itu yang sedang berusaha kita jalani.






rasanya masih banyak perkara yang belum kita ikhlaskan
sehingga bunga-bunga yang kita tanam di tahun-tahun belakang
masih belum memutik hari ini dan taman ini masih sunyi

sehingga kita benar-benar sudah belajar tentangnya
semoga Tuhan akan membenarkan kita memiliki
taman yang penuh bunga-bunga kembang
diterbangi kupu-kupu riang.
















---

















ya, hati kita butuh waktu sepanjang ini


















tidak mengapa, teruskan saja.. teruskanlah
membaja, menyiram dan menjaga hati
dengan penuh hati-hati.













semoga nanti.




















___
cukup puitis dan melankolik tak?