Wednesday, May 28, 2014

pesawat kertas.




Tombol pintu bilik diputar dari luar. Kemudian, daun pintu ditolak ke dalam. Ted baru balik dari sarapan di kafe. Tadinya, dia ajak Ken sekali. Tapi, Ken menolak. Katanya, tiada selera. Tiba di bilik, Ted tengok Ken ada di meja belajarnya. Menekup muka ke buku Reinforced Concrete Design. Ted tahu, temannya itu ada masalah. Sudah 3 tahun lebih dia kenal Ken.
"Ken, kau oke?"
"Entah, serabutlah Ted. Banyak benda, aku malas nak fikir.. Tapi, tak boleh.."
"Hmm, kau tunggu jap."
Ted tarik keluar laci meja belajarnya. Keluarkan beberapa helai kertas A4 puteh polos. Kemudian pergi ke arah meja Ken.
"Nah."
"Untuk apa?"
"Kau tulis semua benda yang kau fikir sekarang ni. Semua masalah kau barangkali."
"Apasal, kau nak baca ke?"
"Ish, tak lah. Buat apa. Kau tulis je la. Lepas tu, kau jangan buang tau. Simpan dulu. Satu lagi, petang ni kau free tak? Lepas asar. Pukul 5.30 macam tu.."
"Free. Kenapa?"
"Jom ikut aku. Panjat tangki air atas bukit. Bawa sekali kertas kertas yang kau tulis tu."
"Gila. Nak buat apa? Tapi, ok jugak. Haha. Jom."
Kadang-kadang, dua orang roommate ni tak siuman jugak. Petang itu, seperti direncanakan. Honda EX5 ditunggang mendaki bukit tinggi yang terletak tidak jauh di luar pagar kolej asrama mereka. Sepanjang jalan ke puncaknya, bukit dipenuhi pokok pokok hijau. Bukit dalam hutan. Macammana nak gabungkan tu? Butan. Boleh?

Tak lama, mereka pun tiba di puncak menara besi yang menampung beban daripada sejumlah isipadu air dalam tangki tua itu. Dari atas, dunia bertukar bingkai bertambah luas dan segala isinya menjadi kecil. Atap atap bangunan, pucuk pucuk penghujung pokok, burung burung terbang melewati matahari jingga dan awan awan puteh berlegar di kanvas langit yang menuju senja dalam beberapa ketika.
"Ken, kau tahu buat kapal terbang kertas tak?"
"Haha. Mestilah. Aku suka buat. Kau tahu? Cita cita aku masa kecil dulu nak jadi pilot kot. Pilot pesawat tempur burung pheonix, megazord power rangers merah tu. Tapi, tiba tiba sangkut kat sini belajar macammana nak design konkrit bagai. Kah kah kah."
"Aduh, tinggi sangat cita cita kau tu. Baidewai, kau ada bawa kan kertas-kertas pagi tadi tu?"
"Hmm, ada. Nak buat apa? Nak lipat lipat jadi kapal terbang?"
"Ye la, apalagi. Buat kapal terbang kertas paling canggih yang kau tahu. Aku pun ada bawa kertas aku." 
"Bereh boh."
Maka, dari kertas kertas penuh yang ditulis Ken pagi tadi, terhasil lipatan lipatan membentuk kapal terbang aneka rupa. Memang canggih. Ted juga tidak mahu kalah. Nyata, dia juga jurutera pesawat kertas yang unggul.
"Ok Ken, jom lawan. Tengok kapal terbang siapa paling jauh terbang.."
"Haha. Ok. Kau akan takjub dengan kapal terbang aku."
Maka, belepaslah pesawat pesawat kertas mereka dari puncak tinggi itu. Terbang laju bersama segala resah dan gelisah yang tertulis sama. Ditiup angin bebas membelah angkasa hinggalah medarat di antara daun dan ranting pokok sementara ada yang jatuh ke tanah. Nantinya kertas kertas itu akan lusuh dan luput hilang juga disiram cahaya matahari dan air hujan. Dengan masa, pastinya.

Tawa riang. Puas.
Jelas pada riak wajah kedua mereka. Terutama Ken.
"Terima kasih Ted."
"Apasal?"
"Untuk ini. Aku suka semua ini Ted."
"Ceh. Sentimental la kau ni."
"Haha. Jom buat lagi lain kali."
"No problem. Liqa' malam ni, kau join tak?"
"Ofkos la." 
Sebelum maghrib dan gelap malam mendahului mereka, dua orang manusia itu bergerak turun dari menara tangki dan puncak bukit. Pulang dengan fikiran yang lebih lapang. Alhamdulillah.

[Tamat]

___________________________
Oh, I really miss being a kid.. Thats all.


Wednesday, May 21, 2014

kerongsang untuk Ana.




staring at the ceiling in the dark
same old empty feeling in your heart

staring at the bottom of your glass
hoping one day you'll make a dream last
but dreams come slow and they go so fast

maybe one day you'll understand why
everything you touch surely dies..

Kopitiam Kotaraya. Hujan. Dinding kaca tepi meja Ray basah dari luar. Passenger 'Let Her Go' dipasang perlahan pada corong bunyi, cukup masuk dengan bunyi hujan. Secawan Mexican Cappucino, kamera hitam dan buku Kahlil Gibran, Sayap-sayap Patah. Tipikal jiwa Ray. 

Sementara menungggu, pada sehelai kertas memo sederhana Ray menulis sesuatu. Tidak lama, Ana datang dengan sekaki payung lutsinar. Semacam biasa, dengan blausnya. Kali ini warna krim. Rambut ikal mayang panjangnya diikat pada paras bahu. Ana melangkah masuk ke dalam kopitiam. Ray lipat kemas kertas yang ditulisnya tadi. Selit dalam buku.
"Kenapa nak jumpa aku tiba-tiba dengan hujan begini."
"Duduklah dulu. Nak minum? Macam biasa?"
"Hmm, okay."
Ray angkat tangan ke arah waiter. Meminta untuk datang ke meja mereka.
"Peanut Buttercup Hot Chocolate for her please."
Sunyi sebentar. Ana menatap Ray. Ray cuba membuang pandang daripada itu. Tidak seperti biasa. Akhirnya, Ray tekad. Biar segalanya segera selesai, dia tidak mahu berlama di situ.
"Ana. Mungkin ini terlalu mengejut. Tapi, aku dah fikir masak pasal ini. Its a tough decision for me. For both of us perhaps."
"Ray? What do you mean by that?" 
Kotak kecil warna puteh berbalut reben merah Ray keluarkan dari beg sandangnya. Kertas yang diselitnya dalam buku juga dikeluarkan. Kedua-duanya didorong sekali ke arah Ana.
"This is for you."
"Apa ni?" 
"I can't explain everything here, Ana. Its too complicated. You know I'm not good with words. So, aku cuba tulis sesuatu dalam ini. Aku pun tak pasti kau akan faham atau tidak. Ah.. tapi aku harap kau faham."
"But, Ray.."
"Ana, lets break up.." 
Sejurus itu, kamera hitam dan buku Ray masukkan ke dalam beg. Ray bangun dan meninggalkan tip bayaran untuk 2 cawan yang ditempah mereka. Ray melangkah meninggalkan Ana yang senyap sendirian dengan kedinginan. Kaku terpana. Ray terlalu laju dalam beberapa saat.

Ana membuka balutan reben merah pada kotak puteh. Kemudian mengangkat perlahan penutupnya. Ada cahaya bersinar-sinar dari dalam kotak. Segugus kerongsang bunga ros merah. Cantik.

Ana terpaku lagi. Lipatan kertas pula dibukanya. Dakwat hitam memenuhi halaman yang terlipat ke dalam. Ana membacanya diam-diam sendirian. Dalam pada itu, sepertinya hujan telah beralih masuk ke dalam kopitiam itu dan jatuh mengalir di pipi Ana.

Kerongsang tu untuk kau dan penjelasan aku ada dalam 17:32 dan 24:31. Kalau kau tak tahu, itu ayat al-Quran. Kau carilah.
Ini yang aku belajar dalam usrah. Aku minta maaf Ana.

Diluar, Ray melangkah pergi meninggalkan kopitiam. Langkahnya kurang yakin. Cuba untuk tidak memandang bayang yang ditinggalnya. Masih tidak berani, Ray memandang juga sekilas ke belakang. Dengan perlahan berbisik, entah kepada siapa. Kepada hujan barangkali.
"Kerongsang itu harapan aku untuk kau. Aku doakan kau. Aku akan tunggu apa kata takdir untuk kita.."

well you only need the light when it's burning low
only miss the sun when it starts to snow

only know you've been high when you're feeling low
only hate the road when you're missin' home

only know you love her when you let her go
and you let her go..



[the end]



______________________________________________
cerita orang orang yang mengantuk dan tak mahu tidur.
ok, dah boleh sambung tulis thesis.. keh keh keh. 


Sunday, May 18, 2014

tembak tepat.






apabila tazkirah yang kita dengar 
kena tepat dengan perkara buruk yang kita lakukan







image









dan kita pun kata dalam hati;
astaghfirullah..








Thursday, May 1, 2014

konfesi ailovyu.






(i)
Dari Mu’az r.a berkata,
“Saya pernah mendengar Rasulullah s.a.w. bersabda: “Allah Azza Wajalla berfirman, “Orang-orang yang saling menyintai kerana keagunganKu, maka mereka itu akan memiliki mimbar-mimbar dari cahaya yang diinginkan pula oleh para nabi dan para syuhada.”
(HR Tirmizi)


(ii)
Dari Abu Karimah Al-Miqdad bin Ma’dikariba r.a dari Nabi s.a.w, baginda bersabda:

“Jika seseorang itu mencintai saudaranya, maka hendaklah dia memberitahukan kepada saudaranya itu bahawa dia mencintainya”
(HR Abu Daud dan Tirmizi)


(iii)
Dari Anas r.a bahawa ada seorang lelaki duduk di hadapan Rasulullah kemudian ada seseorang yang lalu di situ, lantas orang yang duduk di hadapan Rasulullah berkata, “Wahai Rasulullah, sungguh saya mencintai orang itu”
Nabi s.a.w bertanya kepadanya, “Apakah kamu sudah memberitahu kepadaanya?” Lelaki itu menjawab, “Belum” Baginda berkata, “ Beritahukanlah kepadanya” Kemudian lelaki itu menemui orang itu dan berkata, “Sesungguhnya saya mencintai kamu kerana Allah” Orang itu menjawab, “ Semoga kamu dicintai oleh Zat yang menjadikan kamu mencintaiKu keranaNya”
(HR Abu Daud)


(iv)
Dari Abu Idris Al-Khaulanin rahimahullah berkata, 
“Saya masuk masjid Damaskus dan di sana ada seorang pemuda yang mengkilat giginya. mereka selalu mengerumuninya dan jika mereka berselisih pendapat maka mereka minta pertimbangannya, maka saya bertanyakan tentang pemuda itu, lantas dijawab bahawa pemuda itu adalah Mu'az bin Jabal r.a.
Esok harinya saya pagi pagi benar datang ke masjid tetapi pemuda itu lebih pagi daripada saya dan saya dapatkan dia sedang solat. Saya menunggu sehingga dia selesai solat kemudian saya datang kepadanya dari arah depannya serta menyampaikan salam dan berkata,
"Demi Allah, saya mencintaimu kerana Allah"
Dia bertanya, "Benar kerana Allah ? "
Saya menjawab, "Ya kerana Allah"
Dia bertanya, "Benar kerana Allah?"
Saya menjawab "Ya kerana Allah"
Kemudian dia menarik hujung selendangku untuk mendekat kepadannya dan dia berkata, 
"Sambutlah berita gembira, sesungguhnya saya pernah mendengar Rasulullah s.a.w. bersabda: "Allah Tabaraka wa ta'ala berfirman, "CintaKu tercurah untuk mereka yang saling menyintai kerana Aku, mereka berkawan kerana Aku, mereka saling mengunjungi kerana Aku dan mereka saling membantu kerana Aku"
(HR Malik)

*Dipetik daripada Kitab Riyadus Solihin susunan Iman Nawawi. Terima kaseh Inspektor Saahab.


_______________________________________

Kehadapan kalian kalian yang indah semuanya,

Sungguh, aku tak punya berani untuk berkata seperti ini secara depan depan kepada kalian. Kalian tahu kan aku ini termasuk dalam golongan introvert itu. Izinkan aku untuk tersipu sipu sambil tunduk malu sebentar. Oleh itu, ditinggalkan catatan kumal ini dengan harapan kisah mahabbah aku dan kalian akan sentiasa hidup dan terus mekar pada tiap kali ada yang membaca.

Dan iya, aku mengaku;
"Kalian amat aku cintai, kerana Allah."

Oke, sampai ketemu lagi ya!

(^_^ )Y