Sunday, March 29, 2015

carpe diem.




sudah melepasi tengahari, langit kekal cerah. ia adalah salah satu bangunan tinggi yang berdiri di antara kumpulan pencakar langit di tengah kota pesat itu. perkarangan luas hadapan binaan megah itu sedikit redup kerana matahari tersembunyi di bahagian belakangnya yang sedikit mengarah ke barat. reka bentuk arkitektur yang rare, susun atur bangunan bangunan yang strategik dan landskap yang alami menjadikannya latar belakang yang cukup cantik untuk apa-apa gambar yang di ambil dari sudut yang tepat. tidak hairan kawasan itu dibanjiri tangan-tangan berkamera pelbagai jenis, daripada kamera handphone 3 megapiksel sehinggalah dslr para juru profesional.

penat berjalanan berseorangan sedari awal pagi, Gray berhenti rehat di bangku kosong berhampiran. kameranya juga sudah hampir kehabisan bateri. baik tukar dulu sebelum dia terlepas momen momen menarik di perjalanan seterusnya. haus, Gray keluarkan 100 plus dari poket sebelah kanan beg sandangnya. ah, Gray terlupa lagi. poket kanan itu tempat letak petanya. botol 100 plus ada di poket sebelah kiri, Gray mengalih tangan mencapainya. dua tiga teguk yang panjang itu adalah nikmat yang tidak-akan-tergambar dengan apa apa pun gabungan kata daripada dua puluh huruf rumi yang ada. 

Gray membelek gambar gambar yang ditangkapnya sepanjang perjalanan bermula dia menapak kaki turun daripada bas di awal ketibaannya di pitu masuk kota sehingga dia melabuhkan duduk di bangku kayu itu. gambar gambar itu ada yang terlebih terang. ada yang terlebih gelap. ada yang fokusnya meliar entah ke mana. tak banyak yang menjadi. biasalah amatur..

bersebelahan bangku adalah pohon yang daun keringnya sentiasa gugur. kemudia pada masa itu, seorang lelaki tua datang dengan penyapu dan penyedok. kalau masa di u dulu, tukang sapu daun sepertinya bukanlah orang yang disenangi para penduduk kolej kediaman. sebab mereka gunakan mesin blower untuk mengumpulkan daun daun kering. ya, itu lebih canggih dan cepat berbanding menyapu. cuma ada masalah sikit, bunyinya bising! habis merana orang orang yang tengah konsentret studi tidur.

lelaki tua menyapu perlahan lahan. sesekali dia berhenti, memerhatikan orang orang yang datang ke tempat itu. sesekali itu juga dia tersenyum sendiri sebelum menyambung sapuannya. Gray segera membuka penutup lensa, menunggu momen terbaik untuk menangkap masuk lelaki tua itu ke dalam kameranya. Gray dapat lima enam gambar sebelum lelaki tua itu beralih ke pokok yang lain. 

bagus, Gray berjaya  menangkap senyuman lelaki tua itu.

ada sesuatu yang menarik pada senyuman lelaki tua ini, ianya tampak lebih tenang dan bahagia berbanding orang orang yang sedang teruja bergambar di hadapannya. senyuman yang lebih ikhlas mungkin. lama Gray berfikir apa sebabnya. dan, akhirnya Gray berjumpa jawapannya;

ianya adalah tentang kamera!

mungkin kerana orang orang itu tahu ada kamera yang sedang menangkap gambar di hadapan, orang orang itu haruslah berusaha tampil paling menarik, siapa yang mahu kelihatan buruk dalam gambar? justeru senyum di hadapan kamera adalah kerana mahu menunjukkan mereka sedang gembira,
"i was here and literally i'm happy as you see!"
sedangkan lelaki tua itu tidak tahu pun ada kamera sedang menangkap sosoknya. dia senyum tanpa memikirkan pandangan orang lain kepadanya. dalam hatinya mungkin yang ini, 
"they were here and i'm happy to see them happy."


yup, happiness come from within.


Saturday, March 28, 2015

hang in there.





weekend.
bright sunny day.

"how was it?"
"what?" 


just perfect for a walk.

"your life. since we graduated." 
"i don't know. yes, everything was going smooth as people see. i already got a job. but, hmphh.."
"why? what do you mean by that sigh?"


err, not a walk really.

"how to say aa.. working life was too hard laa.. 'too complicated' sounds more appropriate maybe.."
"err, be specific bro. i'll listen. usrahmate, didn't we?"
"hmm, how should i say this.. peoples outside.. seems like everyone wore a mask. you'll never know what they really are behind that mask. 'good' peoples are everywhere. but, as i mentioned.. seems like they being good for something personal, to save themselves from trouble and making sure at least something will goes into their pocket. at the end of the day, they just pick anything or even anyone to became their black sheep. work integrity, this one super important thing that our lecturer always remind us to practice when we jump into the industries? i didn't found it all.. something that worry me much now, the rezeki that i gain, is it berkat or not?"


they drove a car actually.
haha.

"understood bro. our lecturer didn't warn us about that for nothing. they know well how was the industry works. that's the real challenge for a newbie like us. we should stick to our own principle as a muslim; there is halal and haram, never lose grip of that. i believe, there are still ikhlas's peoples outside, just maybe you didn't meet them yet. and guest what, in this temporary dunya, we always have a second option for everything. either to stay or to go, its also a choice that God put in our hands for us to pick. just remember this basic rule; always ask for His guidance. along the way you might fall ten times. simply, stand up eleven."


okay, that's not funny at all.
i'm sorry.

"insyaAllah, thanks for your words dude. jom cendol, ambo belanja."
"itu sebenarnya yang aku tunggu kau cakap. jom!"


thats it.
the end..


Thursday, March 26, 2015

bookshelf.


dua petak kecil daripada almari yang ada enam belas petak.

adalah lelaki yang punya cita cita. ah, mungkin cuma angan angan. lelaki mahu membaca buku sebanyak banyaknya. tidak kira tentang apa saja genrenya; buku buku intelektual, buku buku puisi, buku buku cerita, buku buku apa saja. tidak kira siapa saja penulisnya. tidak kira berapa tebal halamannya. tidak kira bagaimana warna dan lukisan pada mukadepannya. 
adalah lelaki yang punya cita cita. ah, mungkin cuma angan angan. lelaki mahu memiliki perpustakaannya sendiri. perpustakaan yang juga adalah rumahnya sendiri.  perpustakaan yang menyimpan semua jenis buku buku miliknya. perpustakaan yang lelaki sendiri menjadi pustakawannya. biar rak rak buku itu tinggi mencapai bumbung, akan disediakan tangga untuk lelaki memanjatnya. 
adalah lelaki yang punya cita cita. ah, mungkin cuma angan angan. lelaki mahu menjelajah ke serata dunia. menjelajah semua perpustakaan di dunia. menjelajah semua kedai buku di serata dunia. dengan itu dia akan bertemu dengan para ulat ulat buku daripada serata dunia. melihat dan belajar cara mereka bercerita dengan buku. mungkin buku yang dibaca mereka tidak difahami lelaki kerana terbatasnya bahasa yang diketahui lelaki, tapi melihat mereka tenggelam dalam bacaan sendiri sudah cukup membuat lelaki tersenyum sendiri.
adalah lelaki yang punya cita cita. ah, mungkin cuma angan angan. lelaki mahu membuka sebuah cafe yang menawarkan buku dan kopi. cafe yang letaknya di tepi jalan. cafe yang dindingnya cuma kaca lutsinar yang bahagian luarnya akan dibasahi titis titis air ketika hujan. cafe yang dindingnya adalah rak yang dipenuhi buku buku. cafe yang diwarnai dengan aroma kopi gaya cappucino, latte, espresso  dan lain lainya. orang yang datang ke cafe itu pastinya adalah pencinta buku, kopi dan sekaligus hujan, sama seperti lelaki.
adalah lelaki yang punya cita cita. ah, mungkin cuma angan angan. lelaki mahu memiliki buku yang ditulisnya sendiri. tentang cerita cerita alam yang ditemukan dalam pengembaraannya. tentang cerita cerita manusia yang ditemukan dalam pengembaraannya. tentang cerita cerita perubahan jiwa sepanjang pengembaraannya. tentang khayalan khayalan yang pernah terlintas di pikiran lelaki pada setiap perjalanan panjang menaiki kenderaan dalam pengembaraannya. 
terlalu tinggi cita cita. ah, silap lagi. terlalu tinggi angan angan lelaki. nah, begitulah dia..


Monday, March 23, 2015

caramel latte.





jarum waktu sedang menunjukkan pukul satu pagi ketika itu. hari sudah berganti yang baru. ah, lelaki tak bisa tidur. migrain yang bermula petang tadinya sudahpun hilang dengan dua biji panadol aktifas. lampu bilik yang sudah ditutup awal tadi, dibukanya kembali. semua menjadi terang benderang semula. menuju ke rak buku. pengejar bintang bintang, nami cob mungkin. biasanya malam malam begini, novel dengan cerita panjang selalu membawa dia kepada lelap. ah, ternyata bukan itu pilihan lelaki malam ini. yang dicapainya adalah sebuah naskhah kecil nipis, dikatakan atau tidak dikatakan itu tetap cinta, tere liye. buku ringkas yang sempat menjadi kenang kenangan saat dia berkunjung ke negeri seberang. entah apa yang buat lelaki menarik naskhah itu dari rak panjang di toko buku di tengah kota. mungkin kerana ilustrasi pada covernya yang menurutnya luar biasa. mungkin kerana nipisnya, mudah dibawa ke mana mana menjadi bacaan segera. mungkin pada harganya yang yaaa lumayan murah. mungkin kerana gahnya nama sang penulis yang punya tulisan tulisan best seller bahkan diangkat menjadi filem indah. atau mungkin hanya kerana kata 'cinta' yang tersisip pada tajuk panjangnya.


“cinta itu bukan soal kebersamaan apalagi memiliki. melainkan pada ingatan yang diletakkan di hati kita masing-masing, pun dalam doa-doa yang dipanjatkan dalam senyap. itulah kenapa, kalaupun kita tidak memiliki seseorang/sesuatu, tidak bersama dengannya, atau malah dibenci karena salah paham, perbedaan, atau memang simpel karena tidak suka (apapun alasan tidak suka tersebut), kita tetap selalu bisa menyebutnya dengan kata cinta.”  - tere liye.


lelaki sebetulnya cuma mahu meletihkan fikirannya dengan membaca agar dia mampu terlena. tapi fikirannya bahkan menjadi lebih lincah mahu mendalami makna di sebalik ayat ayat yang dibacanya. ah, dia harus segera berhenti. tapi, akal tetap adalah raja dalam diri lelaki, yang punya kuasa memberi arahan kepada seluruh anggota tubuhnya. maka, segala kompenen tubuhnya memberi stimulus kepada apa saja yang dibutuhkan oleh fikirannya saat itu. dan akhirnya yang menjadi budak suruhan akal pada malam itu adalah jari jari lelaki. 


buktinya adalah tulisan lewat malam ini..


Thursday, March 19, 2015

-





































i really want to write something.
but, arghh..








































Monday, March 9, 2015

life goes on.





Green Jade Republic Cafe.
Speaker hitam di penjuru bergetar. Bunyi gorengan gitar untuk intro yang mantap.

"Sweet Child O'Mine." 
"Guns N' Roses." 


Dua mangkuk ABC Coklat sampai.
Tunggu rojak pulak.

"Chord?" 
"Tak ingatlah. Aku dah lama tak main. Dah jual dah pun gitar aku." 
"Oh, yeke. Apasal?"
"We're getting older dude. That's the fact. Someday, we'll getting married. Then, having a child kalau ada rezeki. Well, kita kena prepare untuk stage hidup yang itu. " 
"Err, aku belum fikir sampai ke situ lagi." 
"You should."


Rojak dah sampai. Baca basmalah.
Pedas-pedas kuah kacang dalam rojak campur manis manis sejuk topping lelehan coklat dalam ABC. Superb!

"So, kau dah tak main gitar sebab tu ke? 
"Maybe. Kau tak nak ke nanti anak-anak kau tanya  'ayah, apa hukum tajwid untuk ayat ni?'  instead of  'ayah, apa chord untuk korus lagu ni?'.  Syurga dunia beb!"


Ambil tisu.
Lap mulut.

"Weh, ajar aku baca al-Quran."
"Aku pun tak reti. Tengah belajar gak. Takpe, nanti kau ikut aku."
"Ikut pegi mana?"
"Adala.."