Tuesday, June 28, 2016

immersed.









itulah kita manusia
sentiasa ter-__

ter-buat dosa
ter-tidak bersyukur
ter-angkuh sombong 

ter-lupa Tuhan.

haha
lupa pun ada ter-
lupa yang ter-lupa
lupa yang di(tidak)sengajakan? 

...

dalam surah lima puluh lima, ar-rahman
Allah ulang ayat ini;

"maka, nikmat Tuhanmu yang manakah kamu dustakan?"

bukan sekali
bukan dua kali
bukan lima kali
bukan sepuluh kali
bukan dua puluh kali

tapi, diulang tiga puluh satu kali.

tadabbur analoginya, kalau sekali kita ter-lepas pandang, ter-tutup mata dan ter-abai satu nikmat, lalu kerana ter-__ itu, membawa kita kepada ter-__ yang lainnya, maka, ada tiga puluh kali lagi atau ada tiga puluh nikmat lain untuk terus dan terus kita diperingatkan.

...

eh kejap,
belum selesai lagi.
tengok dalam surah enam belas, an-nahl, ayat lapan belas;

"dan jika kamu menghitung nikmat Allah, tiadalah kamu akan dapat menghitungnya.."

ha, nampak kan?
sayang tak sayangnya, peduli tak pedulinya Allah kepada kita.

:)


Friday, June 17, 2016

surat-surat tujuhbelas (viii).





bismillah.
assalamualaikum tujuhbelas. ni hao ma? 
mari belajar daripada penunjuk masa, penunjuk waktu. jarum-jarum waktu yang berputaran dalam lingkungan melengkapkan satu bulatan. pada jarum saat yang geraknya laju, pada jarum minit yang jalannya sederhana tidak terlalu laju dan tidak pula terlalu perlahan, dan pada jarum jam yang hanya beranjak sedikit-sedikit. kita boleh memilih untuk menjadi jarum yang mana. mungkin menjadi jarum saat yang cergas dan lincah, meski langkah kecilnya tidaklah membawa makna besar, tapi ia menjadi penggerak untuk menggerakkan jarum-jarum yang lain. atau bisa menjadi sesederhana jarum minit yang berada di tengah-tengah, tetap juga bergerak dalam konsistensinya. atau cukup menjadi jarum jam, yang sangat sedikit geraknya hampir tidak kelihatan, tapi jika ia bergerak, justru akan membawa perubahan signifikan yang sangat besar kepada waktu. nah, memilihlah untuk menjadi jarum-jarum waktu, sama ada saat, minit atau jam. yang pentingnya kita tetap dan terus bergerak. kerana jarum waktu yang tidak bergerak adalah waktu-waktu yang mati, hilang jiwanya.

...

tujuhbelas,  
kita(mungkin) adalah manusia yang terperangkap(mungkin) dalam sebuah ruangan teka-teki yang sangat kompleks dan rumit untuk difahami apalagi untuk diselesaikan. bayangan daripada kisah masa silam yang sukar untuk hilang dan dilepaskan, mungkin kita memang masih tidak mampu(mahu) melepaskannya sekarang, lalu bayang itu membataskan langkah kaki kerana ia sentiasa menarik kita untuk menoleh ke belakang. pintu-pintu masa depan yang tidak diketahui akan membawa ke mana, membuatkan kita tidak yakin untuk membukanya. gambaran watak-watak abstrak pada dinding yang kita tidak jelas apa motifnya sungguh mengelirukan. nah, apakah memang tidak ada jalan keluar daripada semua ini? sebentar, jalan keluar itu sebenarnya ada menurutku. hakikat bahawa kita telah melangkah gerbang masuk ke dalam ruangan ini adalah bukti bahawa akan ada jalan keluarnya. setidaknya, kita boleh keluar semula melalui gerbang masuk itu kalaupun tidak bertemu gerbang keluarnya. cuma, yakinlah, yang memasukkan kita ke dalam ruangan teka-teki ini adalah Tuhan yang memegang takdir, dan pasti Dia memiliki perancanganNya yang khusus dan sempurna. mungkin setelah kita benar-benar belajar dalam ruangan ini atau bertemu jawapan sebenar atas segala persoalanNya, Dia akan menunjukkan jalan keluar. tetaplah berdoa mohon petunjuk.

tujuhbelas,   
ramadhan; alangkah indahnya bulan ini. dan alangkah beruntungnya untuk dipilih berada dalam bulan indah ini. kita memasuki bulan ini tepat pada waktunya. setelah perjalanan panjang yang sangat memenatkan hati dan fikiran, kita dipertemukan dengan ramadhan. perjalanan panjang yang melibatkan perang antara iman dan nafsu, ditambah pula dengan pujuk rayu syaitan. kita terhimpit di tengah-tengahnya, ditarik-tarik dari tiga penjuru. lalu, hadir ramadhan. alangkah cantiknya percaturan Tuhan. ketika salah satunya, yakni syaitan, ditolak keluar lalu himpitan dan tarikan itu terasa semakin longgar. yang tinggal hanya iman dan nafsu. nah, inilah masanya untuk menyelam ke dalam diri, mencari tahu apa sebenarnya yang tersimpan dalam dasar hati kita, apa sebenarnya yang kita mahukan, apa sebenarnya yang kita perlukan dan apa sebenarnya makna atas setiap apa yang telah diberikan Tuhan kepada kita. inilah masanya untuk benar-benar memiliki diri kita sendiri lalu berdiskusi dengan iman dan nafsu sendiri. bahkan ramadhan datang dengan waktu-waktu mustajab untuk kita menadahkan doa-doa kita. semoga Allah memberkati semua manusia-manusia ramadhan, dan semoga kita terpilih menjadi tetamu lailatul qadr. 

tujuhbelas,  
menurutku, kehidupan adalah 'puasa' panjang. puasa panjang ini bermula ketika kita lahir di dunia. lalu sepanjang hayat kita, kita berpuasa. sehinggalah nantinya kita akan berbuka setelah kita pulang bertemu Tuhan. ya, dunia menawarkan seribu satu nikmat yang begitu menggiurkan untuk diambil dan dimiliki. tapi, tidak semua nikmat ini akan berkekalan dan menenangkan selagi kita berada di dunia. kerana itu, kita berusaha untuk 'berpuasa' daripadanya. sudah tentu, puasa bukanlah mudah. ada cabarannya. ada ujiannya. ia butuh iman yang benar-benar mantap dan terus istiqamah; inilah yang kita masih cari dan usahakan untuk perbaiki setiap hari. sesekali kita akan jatuh tewas, istiqamah tidak pernah mudah, tapi jangan biarkan itu memadamkan semangat untuk terus berada dalam usaha menjadi manusia taqwa. semoga kehidupan kita di dunia akan menjadi seindah, seberkah dan setenang ramadhan, juga semoga kita akan bertemu syawal yang meriah dan menggembirakan di akhirat setelah berjaya melalui puasa panjang ini.

tujuhbelas, 
adalah impian dan cita-cita yang membuatkan manusia terus hidup dalam perjuangannya. dengan impian dan cita-cita yang jelas, mereka akan mencari jalan untuk tiba kepadanya. membuka denai dengan menebas semak-samun, meletakkan titi di atas aliran sungai antara dua tebing dan membina anak tangga untuk mencapai puncak tinggi. sebesar mana impian dan cita-cita itu, maka besar jugalah perjuangan yang dibutuhkan. bahkan sebenarnya, jauh terlebih awal sebelum manusia membina cita-cita dan impian mereka ketika di dunia, Tuhan telah pun menanamkan sebuah cita-cita yang paling besar dalam setiap manusia untuk digapai ketika mereka lahir ke dunia; itulah cita-cita untuk bertemuNya di syurga. nah, untuk terus berada dalam kehidupan yang terpandu, miliki dan teruslah berpegang pada impian dan cita-cita yang jelas, sama ada yang ingin dicapai di dunia mahupun di akhirat.

... 

naskhah kelapan. ya, naskhah ini masih bersambung lagi dan mungkin akan terus bersambung ke naskhah ke-sembilan, ke-sepuluh dan seterusnya. entah bila dan di mana akan berhenti. mungkin apabila pena ini kehabisan dakwatnya atau tiada lagi kertas kumal untuk diconteng. naskhah ini akan aku lipat-lipat menjadi perahu kertas jika bertemu laut dan aku lepaskan ia berlayar. meski tidak akan jauh, sebentar saja pasti akan basah dan tenggelam hilang. atau jika aku bertemu langit, naskhah ini akan menjadi lipatan kapal terbang kertas dan aku lepaskan ianya terbang. meski tidak akan pergi setinggi mana, sekejap saja akan hilang jatuh menjunam ke tanah. hmm, setakat di sini sajalah untuk naskhah ini dan terima kasih telah membaca sehingga ke ayat ini. sungguh, aku sedang menulis tentang diriku dan kepada diriku sendiri sebelum naskhah ini dibaca orang lain.

sekian.
 | tujuh belas jun dua ribu enam belas.

Monday, June 6, 2016

selamat ber-ramadhan.


ketuk-ketuk ramadhan(lah sangat), 1436h. maahad syatirie, johor bahru.
chefnya: (dari kanan anda) umarul, aqasha dan sirhan.





[satu]


semalam lepas solat qabliyah isya', duduk dalam posisi antara-dua-sujud, perati suasana masjid. meriah malam satu ramadhan. alhamdulillah. rare, memang rare. bahagia ja tengok suasana macam ni. biasa paling banyak tiga atau empat saf jak solat isya'. tapi, malam ni, macam tahun-tahun lepas, siap buka perantara ruang solat muslimat dalam dewan solat utama untuk bagi ruang kepada jemaah muslimin untuk penuhkan. ruangan muslimat pindah lebih belakang, luar dewan solat utama. semoga Allah tetapkan langkah kaki kita semua untuk sentiasa memakmurkan rumahNya sepanjang ramadhan ini.

duduk dalam line saf karpet. saf depan ada geng budak-budak buat halaqah, bincang mekanisma mercun. antara tu, ada seorang yang pakai baju melayu ungu, membelakangi aku. sekali dia toleh belakang, cari sesuatu. tiba-tiba ternampak aku. dia renung dua tiga saat, toleh depan balik.

tak lama dia toleh lagi tengok aku. lepas tu, bisik dengan kawan sebelah dia. dua tiga kali jugak la dia toleh depan toleh belakang. 

last sekali dia tegur,

"abe, kelate ko?"

senyum lebar aku, cuba kontrol takmau ketawa.
rilek-rilek, aku jawab.

"err, a'ah."

dia toleh depan lagi. bisik dengan kawan dia.
muka excited.

"kelate duk mano be?" 
"emm, kota bahru."

dia toleh depan lagi. bisik dengan kawan dia. pekat betul pelat kelantan dia.
aku masih senyum lebar. kontrol.. kontrol.. haha.

"raya kelik kapung dok be?" 
"ho la. kelik.."

tiba-tiba aku teringat, ini dalam masjid. dah masuk ramadhan lagi. dosa woo tipu budak. tengok bilal dah bangun pegang mic nak iqamat, cepat-cepat aku dapatkan budak tu.

"dik, tak la. abe buke duk kelate." 
"ho? habih tu?" 
"saboh la. saboh. demo kelate ko? kelate belah mano?" 
"ouh.. kelate, duk pasir mas."

salam, senyum dan terus masuk saf.

another level of kelantanism achieved. lulz.




[dua]


sebelum mula tarawih, haji musa, setiausaha masjid bangun untuk bagi ucapan dan sedikit penerangan pasal aktiviti sepanjang ramadhan di masjid at-taqwa. antaranya, masjid akan habiskan khatam satu al-quran sepanjang ramadhan ini.

modus operandinya, 30 juzuk al-quran dibahagi dua, yakni 15-15. separuh, 15 juzuk yang pertama akan dihabiskan dalam solat tarawih. dan separuh lagi, 15 juzuk yang seterusnya ditadaruskan setiap malam selepas tarawih.

ok, kembali kepada 15 juzuk yang pertama tadi. tarawih sini ambil 20 rakaat. ada dua orang imam yang bertugas, imam huzaifah dan imam haziq. mereka berdua ni memang imam tetap masjid. hafiz quran. mereka akan bertukar syif di antara rakaat ke-sepuluh dan sebelas.

satu juzuk al-quran ada 20 muka surat, kemudian darabkan dengan 15 jadilah 300 muka surat.

20 rakaat darab dengan 30 malam samadengan 600 rakaat tarawih.

jadinya, 300 muka surat per 600 rakaat; satu per dua.
so, satu rakaat akan habiskan separuh mukasurat al-quran rasm uthmani.

yup, macam tu la tarawih di masjid at-taqwa.




[tiga]


hari pertama ramadhan, site cuti. tahun ni, ramadhan pertama full time berkerja di site. tahun lepas pun site jugak. cumanya tak selalu. datang kejap-kejap, sekali-sekala jak. sebab semua pun projek kecil-kecil, kerja turap jalan-jalan pendek saja. banyaknya, duduk ofis urus dan ambil-hantar dokumen. 

ya, maybe its gonna be a bit physically tough this year. tapi, sebenarnya dah pernah puasa sunat sambil berkerja di site yang ini. so far, alhamdulillah, takda la berat sangat. tapi, mungkin  akan ada cabaran lain akan datang sepanjang 30 hari ke depan ni.

but, bring it on!
eh, astagfirullah..

may Allah ease.
may Allah ease.




[empat]


tahun lepas, ramadhan duduk dekat maahad. bangun sahur terus jak turun dewan makan. akash, tukang masak maahad, dah siapkan semua. berbuka pun. tahun ni, berdikari sikit. sediakan sahur sendiri.

pagi tadi, bangun sahur. kejut housemate semua. masing-masing semangat berkobar-kobar turun dapur. ekceli, aku tak la reti masak. tahu yang basic dan paling simple jak. tapi, diorang ni yang power masak. macam mana ntah boleh power. mungkin masa kecik-kecik dulu, kalau main masak-masak, diorang ni instead of pakai mainan plastik jadi cooking utensils, diorang pakai periuk belanga, kuali kawah yang real punya. instead of tanah, diorang pakai beras betul untuk masak nasi. instead of petik daun pokok, rumput, bunga-bunga, diorang ni pakai sawi kubis osefagus untuk jadikan lauk sayur. instead of uli plastisine jadi bentuk peha ayam, ikan dan daging, diorang ni siap boleh pergi beli kat pasar yang masih segar. sebab tu macam-macam resepi turun-temurun diorang tahu. oi, ajar la oi.

tapi, pagi tadi, masa turun dapur semua kecewa terbahak-bahak. apa pun tak da. nampak sangat lama tak masak. asyik makan luar jak. tinggal satu biji telor ayam jak. itu pun nasib baik tak menetas. haha.

akhirnya, start enjin. kedai mamak; al-rizqi bistro.
done sahur.




_________________________
*je vous souhaite un mois béni de ramadan pleins de succès. que Dieu en fasse pour nous un mois de protection, de foi et de paix. que ce soit un mois de victoire pour les opprimés et de défaite pour les oppresseurs. 

ha, tak faham kan? haha. pinjam prof tariq ramadan punya status.
 --happy ramadhan guys! :)



Wednesday, June 1, 2016

to another chapter.

















"so, whats next?"
"a route changes, maybe."

"to where?"
"to the world."

"to travel?"
"to learn more, to see more, to listen more, to read more, to capture more, to feel more, to reflect more, to experience more, to have-something-to-give more and to be more mature than i am today."

"and where will be the end of that route?"
"here. if i didn't meet death along the way, i surely will came back here, the starting point. its a loop."

"a loop of destiny?"
"ya, maybe."