Friday, December 4, 2015

dua hal tentang dua hal.





sepanjang perjalanan hidup saya yang semakin jauh dan bersimpang siur, (aiwah!) haha, ada dua hal yang menurut saya begitu banyak menentukan ke mana arah hidup akan membawa kita. sungguh, saya masih lagi struggle dalam banyak hal, baik untuk meninggalkan kebiasaan zaman jahiliyah dulu (aiwah! lagi) mahupun untuk membiasakan diri dengan hal-hal yang sewajarnya ada pada peribadi muslim sejati (aiwah! sekali lagi). dua hal tadi, yang setiap satunya adalah gabungan antara dua hal yang lain pula. eh, betul ka ayat ni? mungkin anda juga ada berfikir dan merasakan yang sama seperti saya. nah, saya eksplain;

yang pertama, dua hal itu adalah ikhlas dan istiqamah. kita tahu bahawa amal terbaik adalah amal yang paling ikhlas dan dilakukan dengan istiqamah. dan sepertinya mahu mendapatkan dua hal ini sekaligus dalam amal kita amatlah sukar kan? dalam dunia akhir zaman yang penuh fitnah, kita tahu, menjaga hati untuk ikhlas tidak mudah. dalam dunia akhir zaman yang penuh fitnah, kita tahu, terus istiqamah melakukan hal-hal baik, juga tidak mudah.

tapi, hari ini saya belajar bahawa kita hanya perlu memilih untuk berkerja keras antara salah satunya; ikhlas atau istiqamah. bila kita mampu menjaga antara salah satunya, maka satu yang lain akan ikut sekali di hadapan. mendidik hati untuk ikhlas dalam amal, menumpukan semua yang kita lakukan hanya semata untuk Allah swt sambil berusaha menolak segala kebergantungan pada makhlukNya akan melenyapkan rasa ingin dipandang orang dan rasa kecewa. bila kita mampu menjaganya, maka istiqamah itu pasti akan hadir di hadapan. begitu juga bila kita berkerja keras untuk sentiasa istiqamah dalam melakukan hal-hal baik, meskipun diawalnya ianya dilakukan atas rasa terpaksa atau dipaksa. seperti hati yang keras dan kontang, bila sentiasa hujani air, pasti akan lembut dan subur juga. perlahan-lahan, bersama istiqamah itu, ikhlas pasti akan hadir di hadapan.


yang kedua, dua hal itu adalah sabar dan syukur. kita tahu bahawa untuk menjadi manusia bahagia, kita perlu sentiasa bersabar dan bersyukur dalam segala hal. bersabar dan bersyukur dalam musibah. bersabar dan bersyukur dengan nikmat. kerana hakikatnya, musibah dan nikmat adalah ujian daripada Allah kan? dalam dunia penuh dengan manusia lain yang suka membanding-bandingkan, kita tahu, sabar bukanlah hal yang mudah. dalam dunia penuh dengan orang yang suka membanding-bandingkan, kita tahu, bersyukur juga bukanlah hal yang mudah.

tapi, hari ini saya belajar bahawa kita hanya perlu memilih untuk berkerja keras antara salah satunya; sabar atau syukur. bila kita mampu menjaga antara salah satunya, maka satu yang lain akan ikut sekali di hadapan. berusaha bersabar, baik bila ditimpa musibah mahupun bila dikurniakan nikmat. bersabar dengan musibah dengan tidak menyalahkan takdir dan bersabar dengan nikmat dengan tidak sesukanya mempergunakan ia pada perkara yang tidak baik. bila kita mampu menjaganya, maka syukur pasti akan hadir di hadapan. begitu juga bila kita sentiasa beringat untuk bersyukur, berterima kasih pada Tuhan baik bila ditimpa musibah atau bila dikurniakan nikmat.  syukur kerana dengan musibah, boleh jadi ia adalah kifarah buat dosa-dosa kita. syukur dengan nikmat kerana dengannya kita mampu melaksanakan ibadah dengan lebih mudah dan tenang. syukur kerana mungkin orang lain tidak beroleh musibah dan nikmat itu seperti kita. maka, di hadapan nanti pasti rasa sabar akan hadir bersama. 

begitukah?



jadinya, selamat menikmati berkah-berkah sayyidul ayyam, jumaat yang indah ini dengan meniti ayat-ayat al-kahfi, kemudian dengan menghayati lantunan cinta dalam selawat buat baginda rasul saw, dan seterusnya bersungguh melaksana amalan-amalan sunnah jumaat yang lain ya.

:)

No comments:

Post a Comment