Monday, September 5, 2016

menjadi seorang kau(aku).











"aku sebenarnya ingin menjadi seperti kau."  
"sebelum itu, aku bahkan mahu menjadi seperti kau." 
"heh, kenapa?" 
"aku ingin lebih menghargai diriku sendiri. aku mahu lebih gembira dengan menjadi diriku sendiri. aku ingin lebih mensyukuri apa yang Tuhan telah pasangkan pada pakaian hidupku sehingga penampilanku tampak begitu baik pada pandangan orang lain. aku mahu menjadi kau, menjadi seseorang yang teruja untuk menjadi diriku sendiri."







...









kita tidak diciptakan untuk menjadi orang lain. kita dicipta untuk menjadi diri kita sendiri. bukan orang lain yang menjalani hidup kita atau bukan kita yang menjalani hidup orang lain. tidak salah untuk bercita-cita untuk menjadi seperti orang itu, orang ini, orang begitu dan orang begini selama mereka itu orang yang baik-baik. tapi, skrip hidup setiap orang datang dengan pakej penuh. ada baiknya dan ada buruknya. yang namanya manusia, tidak ada yang seratus peratus baik kecuali para nabi dan rasul.
orang-orang lain, yang kita ingin menjadi sepertinya, kerana baiknya dia pada pandangan kita, apakah kita tetap juga mahu menjadi seperti dia jika kita mengetahui sisi buruknya? apakah kita mahu menjadi seperti dia pada versi yang buruk?
menjadilah diri sendiri dengan mentauladani hal-hal baik daripada orang lain, bukan dengan meninggalkan diri sendiri kerana mahu menjadi orang lain.

 
:) 








3 comments:

  1. Tepat sekali,

    Terkadang saat kita asyik melihat kelebihan orang, kita sehingga terlupa lebihnya kita hingga tanpa sedar kita menjadi yang tidak bersyukur.

    Terima kasih untuk tulisan yang ini.

    ReplyDelete
  2. "We are not those characters that we want, we are the characters that we are."

    Quote dari movie yang baru ditonton, mengenai seorang penulis dan editor.

    ReplyDelete